Menu
Pasang iklan SEO disini Murah, 300.000/6 Bulan dan dapatkan Trafik setiap harinya

Menginstal Modem TIK.CS02.025.01

Aug
05
2015
by : Bupeko. Posted in : blog

 

MATERI PELATIHAN BERBASIS KOMPETENSI

SEKTOR TELEMATIKA

SUB SEKTOR COMPUTER TECHNICAL SUPPORT

 

 

MENGINSTAL MODEM

TIK.CS02.025.01

 

 

 

BUKU INFORMASI

 

 

 

 

DEPARTEMEN TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI R.I.

DIREKTORAT JENDERAL PEMBINAAN PELATIHAN DAN PRODUKTIVITAS

Jl. Jend. Gatot Subroto Kav.51 Lt.7.B Jakarta Selatan

 

 

DAFTAR ISI

 

Halaman

Daftar Isi                                                                                                   1

 

BAB I           PENGANTAR                                                                           3

1.1.   Konsep Dasar Pelatihan Berbasis Kompetensi                                     3

1.2.   Penjelasan Modul                                                                            3

1.2.1     Isi Modul                                                                    3

1.2.2     Pelaksanaan Modul                                                      4

1.3.   Pengakuan Kompetensi Terkini (RCC)                                                5

1.4.   Pengertian-pengertian Istilah                                                           5

 

BAB II          STANDAR KOMPETENSI                                                           8

2.1.               Peta Paket Pelatihan                                                                8

2.2.               Pengertian Unit Standar                                                           8

2.3.               Unit Kompetensi yang Dipelajari                                                9

2.3.1.      Judul Unit                                                                   9

2.3.2.      Kode Unit                                                                   9

2.3.3.      Deskripsi Unit                                                             9

2.3.4.      Elemen Kompetensi                                                    10

2.3.5.      Batasan Variabel                                                        10

2.3.6.      Panduan Penilaian                                                      12

2.3.7.      Kompetensi Kunci                                                      14

 

BAB III         STRATEGI DAN METODE PELATIHAN                                      15

3.1.               Strategi Pelatihan                                                                  15

3.2.               Metode Pelatihan                                                                   16

 

BAB IV         MATERI UNIT KOMPETENSI                                                    17

4.1                 Pengertian Modem                                                                 18

4.2                 Jenis-Jenis Modem Telepon                                                     18

4.2.1        Modem Internal                                                         18

4.2.2        Modem Eksternal                                                       19

4.2.3        Modem PC Card                                                         20

4.3                 Cable Modem                                                                        20

4.3.1        Apakah itu Cable Modem ?                                          20

4.3.2        Komponen Cable Modem                                            21

4.3.3        Topologi Jaringan Cable Modem                                  22

4.4                 Telephone Modem vs Cable Modem                                         24

4.5                 Kecepatan Akses Modem                                                         26

4.6                 Memasang Perangkat Modem                                                  27

4.6.1        Memasang Internal Modem                                         27

4.6.2        Memasang Eksternal Modem                                       30

4.7                 Menginstal Driver Modem                                                       30

4.8                 Mengkonfigurasi Koneksi Modem ke ISP                                   33

4.9                 Melakukan Dial ke ISP                                                            36

4.10              Memilih PC dan Modem                                                          37

4.11              Jenis Layanan Email                                                               37

4.12              Format Isi Email                                                                    39

4.13              Istilah dalam Internet                                                            40

 

BAB V           SUMBER-SUMBER YANG DIPERLUKAN UNTUK PENCAPAIAN KOMPETENSI                                                                                           49

5.1.               Sumber Daya Manusia                                                            49

5.2.               Sumber-sumber Perpustakaan                                                 50

5.3.               Daftar Peralatan/Mesin dan Bahan                                           51

 

DAFTAR PUSTAKA

 

 

 

 


 

BAB I

PENGANTAR

 

1.1.      Konsep Dasar Pelatihan Berbasis Kompetensi

 

  • Apakah pelatihan berdasarkan kompetensi?

Pelatihan berdasarkan kompetensi adalah pelatihan yang memperhatikan pengetahuan, keterampilan dan sikap yang diperlukan di tempat kerja agar dapat melakukan pekerjaan dengan kompeten. Standar Kompetensi dijelaskan oleh Kriteria Unjuk Kerja.

 

  • Apakah artinya menjadi kompeten ditempat kerja?

Jika Anda kompeten dalam pekerjaan tertentu, Anda memiliki seluruh keterampilan, pengetahuan dan sikap yang perlu untuk ditampilkan secara efektif ditempat kerja, sesuai dengan standar yang telah disetujui.

 

1.2    Penjelasan Modul

Modul ini didisain untuk dapat digunakan pada Pelatihan Klasikal dan Pelatihan Individual/mandiri :

  • Pelatihan klasikal adalah pelatihan yang disampaiakan oleh seorang pelatih.
  • Pelatihan individual/mandiri adalah pelatihan yang dilaksanakan oleh peserta dengan menambahkan unsur-unsur/sumber-sumber yang diperlukan dengan bantuan dari pelatih.

 

1.2.1 Isi Modul

a.       Buku Informasi

Buku informasi ini adalah sumber pelatihan untuk pelatih maupun peserta pelatihan.

 

 

 

 

 

b.       Buku Kerja

Buku kerja ini harus digunakan oleh peserta pelatihan untuk mencatat setiap pertanyaan dan kegiatan praktik baik dalam Pelatihan Klasikal maupun Pelatihan Individual / mandiri.

 

Buku ini diberikan kepada peserta pelatihan dan berisi :

  • Kegiatan-kegiatan yang akan membantu peserta pelatihan untuk mempelajari dan memahami informasi.
  • Kegiatan pemeriksaan yang digunakan untuk memonitor pencapaian keterampilan peserta pelatihan.
  • Kegiatan penilaian untuk menilai kemampuan peserta pelatihan dalam melaksanakan praktik kerja.

 

c.       Buku Penilaian

Buku penilaian ini digunakan oleh pelatih untuk menilai jawaban dan tanggapan peserta pelatihan pada Buku Kerja dan berisi :

  • Kegiatan-kegiatan yang dilakukan oleh peserta pelatihan sebagai pernyataan keterampilan.
  • Metode-metode yang disarankan dalam proses penilaian keterampilan peserta pelatihan.
  • Sumber-sumber yang digunakan oleh peserta pelatihan untuk mencapai keterampilan.
  • Semua jawaban pada setiap pertanyaan yang diisikan pada Buku Kerja.
  • Petunjuk bagi pelatih untuk menilai setiap kegiatan praktik.
  • Catatan pencapaian keterampilan peserta pelatihan.

 

1.2.2  Pelaksanaan Modul

Pada pelatihan klasikal, pelatih akan :

  • Menyediakan Buku Informasi yang dapat digunakan peserta pelatihan sebagai sumber pelatihan.
  • Menyediakan salinan Buku Kerja kepada setiap peserta pelatihan.
  • Menggunakan Buku Informasi sebagai sumber utama dalam penyelenggaraan pelatihan.
  • Memastikan setiap peserta pelatihan memberikan jawaban/ tanggapan dan menuliskan hasil tugas praktiknya pada Buku Kerja.

 

Pada Pelatihan individual / mandiri, peserta pelatihan akan :

  • Menggunakan Buku Informasi sebagai sumber utama pelatihan.
  • Menyelesaikan setiap kegiatan yang terdapat pada buku Kerja.
  • Memberikan jawaban pada Buku Kerja.
  • Mengisikan hasil tugas praktik pada Buku Kerja.
  • Memiliki tanggapan-tanggapan dan hasil penilaian oleh pelatih.

 

1.3        Pengakuan Kompetensi Terkini (RCC)

  • Apakah Pengakuan Kompetensi Terkini (Recognition of Current Competency).

Jika Anda telah memiliki pengetahuan dan keterampilan yang diperlukan untuk elemen unit kompetensi tertentu, Anda dapat mengajukan pengakuan kompetensi terkini (RCC). Berarti Anda tidak akan dipersyaratkan untuk belajar kembali.

  • Anda mungkin sudah memiliki pengetahuan dan keterampilan, karena Anda telah :
  1. Bekerja dalam suatu pekerjaan yang memerlukan suatu pengetahuan dan keterampilan yang sama atau
  2. Berpartisipasi dalam pelatihan yang mempelajari kompetensi yang sama atau
  3. Mempunyai pengalaman lainnya yang mengajarkan pengetahuan dan keterampilan yang sama.

 

 

 

 

 

 

1.4        Pengertian-pengertian Istilah

 

Profesi

Profesi adalah suatu bidang pekerjaan yang menuntut sikap, pengetahuan serta keterampilan/keahlian kerja tertentu yang diperoleh dari proses pendidikan, pelatihan serta pengalaman kerja atau penguasaan sekumpulan kompetensi tertentu yang dituntut oleh suatu pekerjaan/jabatan.

 

Standardisasi

Standardisasi adalah proses merumuskan, menetapkan serta menerapkan suatu standar tertentu.

 

Penilaian / Uji Kompetensi

Penilaian atau Uji Kompetensi adalah proses pengumpulan bukti melalui perencanaan, pelaksanaan dan peninjauan ulang (review) penilaian serta keputusan mengenai apakah kompetensi sudah tercapai dengan membandingkan bukti-bukti yang dikumpulkan terhadap standar yang dipersyaratkan.

 

Pelatihan

Pelatihan adalah proses pembelajaran yang dilaksanakan untuk mencapai suatu kompetensi tertentu dimana materi, metode dan fasilitas pelatihan serta lingkungan belajar yang ada terfokus kepada pencapaian unjuk kerja pada kompetensi yang dipelajari.

 

Kompetensi

Kompetensi adalah kemampuan seseorang untuk menunjukkan aspek sikap, pengetahuan dan keterampilan serta penerapan dari ketiga aspek tersebut ditempat kerja untuk mencapai unjuk kerja yang ditetapkan.

 

 

 

 

Standar Kompetensi

Standar kompetensi adalah standar yang ditampilkan dalam istilah-istilah hasil serta memiliki format standar yang terdiri dari judul unit, deskripsi unit, elemen kompetensi, kriteria unjuk kerja, ruang lingkup serta pedoman bukti.

 

Sertifikat Kompetensi

Adalah pengakuan tertulis atas penguasaan suatu kompetensi tertentu kepada seseorang yang dinyatakan kompeten yang diberikan oleh Lembaga Sertifikasi Profesi.

 

Sertifikasi Kompetensi

Adalah proses penerbitan sertifikat kompetensi melalui proses penilaian/uji kompetensi.

 

 

BAB II

STANDAR KOMPETENSI

 

2.1.      Peta Paket Pelatihan

Modul yang sedang Anda pelajari ini adalah untuk mencapai satu unit kompetensi, yang termasuk dalam satu paket pelatihan, yang terdiri atas unit-unit kompetensi berikut:

 

2.1.1.     TIK.CS02.025.01         Menginstal Modem

2.1.2.     TIK.CS02.026.01         Menguji Kinerja Komputer.

 

2.2.      Pengertian Unit Standar Kompetensi

 

Apakah Standar Kompetensi?

Setiap Standar Kompetensi menentukan :

  1. Pengetahuan dan keterampilan yang diperlukan untuk mencapai kompetensi.
  2. Standar yang diperlukan untuk mendemonstrasikan kompetensi.
  3. Kondisi dimana kompetensi dicapai.

 

Apa yang akan Anda pelajari dari Unit Kompetensi ini?

Anda akan diajarkan untuk menginstal modem secara umum.

 

Berapa lama Unit Kompetensi ini dapat diselesaikan?

Pada sistem pelatihan berdasarkan kompetensi, fokusnya ada pada pencapaian kompetensi, bukan pada lamanya waktu. Namun diharapkan pelatihan ini dapat dilaksanakan dalam jangka waktu satu sampai dua hari. Pelatihan ini ditujukan bagi semua pengguna terutama yang tugasnya berkaitan dengan jaringan seperti staff support dan staff admin jaringan.

 

 

 

Berapa banyak/kesempatan yang Anda miliki untuk mencapai kompetensi?

Jika Anda belum mencapai kompetensi pada usaha/kesempatan pertama, Pelatih Anda akan mengatur rencana pelatihan dengan Anda. Rencana ini akan memberikan Anda kesempatan kembali untuk meningkatkan level kompetensi Anda sesuai dengan level yang diperlukan.

Jumlah maksimum usaha/kesempatan yang disarankan adalah 3 (tiga) kali.

 

2.3.      Unit Kompetensi yang Dipelajari

Dalam sistem pelatihan, Standar Kompetensi diharapkan menjadi panduan bagi peserta pelatihan  untuk dapat :

  • mengidentifikasikan apa yang harus dikerjakan peserta pelatihan.
  • memeriksa kemajuan peserta pelatihan.
    • menyakinkan bahwa semua elemen (sub-kompetensi) dan kriteria unjuk   kerja telah dimasukkan dalam pelatihan dan penilaian.

 

2.3.1 JUDUL UNIT            :  Menginstal Modem

 

2.3.2 KODE UNIT              : TIK.CS02.025.01

 

2.3.3 DESKRIPSI UNIT : Unit kompetensi  ini berkaitan dengan menginstal  modem yang terdiri atas komponen, memasang perangkat modem, menginstall driver modem, konfigurasi koneksi ke ISP dan dial ke ISP.

         

2.3.4 ELEMEN KOMPETENSI

ELEMEN KOMPETENSI

KRITERIA UNJUK KERJA

01     Memasang perangkat modem 1.1     Pemilihan perangkat modem yang sesuai

 

1.2     Perangkat modem dipasang dalam CPU.

 

1.3     Kabel telpon dihubungkan ke modem.

02     Menginstall driver modem  2.1 Driver modem dipilih sesuai dengan hardwarenya.

 

2.2 Instalasi driver dilakukan sesuai dengan SOP instalasi.

 

03     Mengkonfigurasi koneksi modem ke ISP 3.1  Set up koneksi internet dikerjakan dengan benar.

 

3.2  Pemilihan ISP dikerjakan.

 

3.3  Nomer telepon untuk dial di masukan dengan benar.

 

3.4  Koneksi internet Account untuk user dan password dimasukan sesuai dengan haknya.

 

04     Melakukan Dial ke ISP 4.1  Jalankan menu icon dial  ke ISP.

 

4.2  User dan password yang dimasukan untuk dial sesuai haknya.

 

 

2.3.5 BATASAN VARIABEL

 

1.  Unit ini berlaku untuk seluruh sektor teknologi informasi dan komunikasi.

2.  Sumber tenaga manusia dan peralatan mungkin beragam dari satu sektor industri ke industri lain dan mungkin mencakup:

2.1         Jenis komputer dan spesifikasi komputer.

2.2         Perangkat peripheral komputer.

2.3         Jumlah atau besar system.

2.4         Beban kerja tiap perangkat.

 

2.5       OS yang digunakan.

2.6         Tools yang digunakan.

3.  Rincian biaya meliputi:

3.1        Waktu pelaksanaan.

3.2        Peralatan.

3.3        Jumlah dan kualifikasi tenaga kerja yang digunakan.

3.4        Penyediaan barang yang dapat dikonsumsi.

4.  Kemungkinan-kemungkinan itu meliputi:

4.1     Kesulitan teknis.

4.2     Pertimbangan hubungan industri.

4.3     Sakit/kecelakaan/kejadian-kejadian.

4.4     Hal-hal lain yang terkait dengan sektor.

5.  Tenaga kerja yang relevan meliputi:

5.1          Teknisi Perakitan Komputer.

5.2          Teknisi Perawatan Komputer.

5.3          Teknisi Perbaikan Komputer.

 

2.3.6 PANDUAN PENILAIAN

 

  1. 1.           Pengetahuan dan keterampilan penunjang

Penilaian harus mencakup pembuktian berdasarkan pengetahuan dasar dan ketrampilan dalam bidang-bidang berikut:

 

1.1     Pengetahuan dasar

1.1.1  Hubungan komunikasi, meliputi koordinasi, layanan konsumen, negosiasi , laporan tertulis.

1.1.2   Konsultasi, meliputi konsultasi dengan tenaga kerja manusia, mendengarkan, menanyakan, meminta umpan balik, memberi informasi.

1.1.3   Pengamatan.

1.1.4   Manajemen projek.

 

 

1.2     Keterampilan dasar

1.2.1   Pengetahuan menyeluruh sektor industri.

1.2.2   Pemahaman dokumen secara akurat.

1.2.3   Format penyajian proposal/tender efektif yang tepat.

 

2.       Konteks penilaian

Penilaian mungkin terjadi pada pekerjaan, atau diluar pekerjaan atau suatu kombinasi dari keduanya. Penilaian diluar pekerjaan harus dilaksanakan dalam suatu lingkungan kerja yang disimulasikan mendekati pekerjaan yang semestinya.

 

Penilaian mungkin menggabungkan serangkaian metode untuk menilai kemampuan dan penerapan pengetahuan pendukung penting, dan mungkin mencakup:

2.1   Demontrasi praktis (pengamatan langsung harus terjadi lebih dari sekali untuk menentukan konsistensi kemampuan)

2.2 Studi kasus.

2.3 Contoh-contoh kerja atau kegiatan-kegiatan simulasi kerja.

2.4 Menanyakan secara lesan/interview.

2.5 Proyek/laporan/buku catatan kemajuan.

2.6 Laporan pihak ketiga dan prestasi otentik sebelumnya.

2.7 Bukti penilaian.

 

3.       Aspek penting penilaian

Unit kompetensi ini menerapkan serangkaian sektor-sektor. Fokus penilaian akan tergantung pada sektor industri. Penilaian harus dibuat untuk memenuhi kebutuhan sektor tertentu dimana kemampuan tertentu sedang dinilai. Penilaian ini sebaiknya tidak hanya ditujukan pada variabel-variabel , yang terkait dengan serangkaian variabel pernyataan, yang diterapkan pada kontek yang dipilih.

 

 

Pembuktian berikut ini adalah penting dalam menentukan kompetensi pada  unit ini:

3.1   Suatu proposal/tender produksi yang efektif, lengkap, dan disajikan

dengan baik yang memenuhi semua spesifikasi laporan

3.2 Proses pekerjaan yang sesuai untuk pengembangan proposal atau tender

 

4.       Kaitan dengan unit-unit lainnya

          4.1  Unit Kompetensi yang harus dikuasai sebelumnya:

                 4.1.1  TIK.CS02.026.01   Menguji Kinerja Komputer.

 

4.2  Pengembangan pelatihan untuk memenuhi persyaratan dalam unit ini perlu dilakukan dengan hati-hati. Untuk pelatihan pra-kejuruan umum, institusi harus menyediakan pelatihan yang mempertimbangkan serangkaian konteks industri seutuhnya tanpa bias terhadap sektor tertentu. Batasan variabel akan membantu dalam hal ini. Untuk sektor tertentu/ khusus, pelatihan harus disesuaikan agar dapat memenuhi kebutuhan sektor tersebut.

 

2.3.7 KOMPETENSI KUNCI

 

NO

KOMPETENSI KUNCI DALAM UNIT INI

TINGKAT

1

Mengumpulkan, mengorganisir dan menganalisa informasi

2

2

Mengkomunikasikan ide-ide dan informasi

2

3

Merencanakan dan mengorganisir aktifitas-aktifitas

1

4

Bekerja dengan orang lain dan kelompok

1

5

Menggunakan ide-ide dan teknik matematika

1

6

Memecahkan masalah

1

7

Menggunakan teknologi

1

 

 

BAB III

STRATEGI DAN METODE PELATIHAN

 

3.1.      Strategi Pelatihan        

Belajar dalam suatu sistem Berdasarkan Kompetensi berbeda dengan yang sedang “diajarkan” di kelas oleh Pelatih. Pada sistem ini Anda akan bertanggung jawab terhadap belajar Anda sendiri, artinya bahwa Anda perlu merencanakan belajar Anda dengan Pelatih dan kemudian melaksanakannya dengan tekun sesuai dengan rencana yang telah dibuat.

 

Persiapan/perencanaan

  1. Membaca bahan/materi yang telah diidentifikasi dalam setiap tahap belajar dengan tujuan mendapatkan tinjauan umum mengenai isi proses belajar Anda.
  2. Membuat catatan terhadap apa yang telah dibaca.
  3. Memikirkan bagaimana pengetahuan baru yang diperoleh berhubungan dengan pengetahuan dan pengalaman yang telah Anda miliki.
  4. Merencanakan aplikasi praktik pengetahuan dan keterampilan Anda.

 

Permulaan dari proses pembelajaran

  1. Mencoba mengerjakan seluruh pertanyaan dan tugas praktik yang terdapat pada tahap belajar.
  2. Merevisi dan meninjau materi belajar agar dapat menggabungkan pengetahuan Anda.

 

Pengamatan terhadap tugas praktik

  1. Mengamati keterampilan praktik yang didemonstrasikan oleh Pelatih atau orang yang telah berpengalaman lainnya.
  2. Mengajukan pertanyaan kepada Pelatih tentang konsep sulit yang Anda temukan.

 


 

Implementasi

  1. Menerapkan pelatihan kerja yang aman.
  2. Mengamati indikator kemajuan personal melalui kegiatan praktik.
  3. Mempraktikkan keterampilan baru yang telah Anda peroleh.

 

Penilaian

Melaksanakan tugas penilaian untuk penyelesaian belajar Anda.

 

3.2.          Metode Pelatihan      

Terdapat tiga prinsip metode belajar yang dapat digunakan. Dalam beberapa kasus, kombinasi metode belajar mungkin dapat digunakan.

 

Belajar secara mandiri

Belajar secara mandiri membolehkan Anda untuk belajar secara individual, sesuai dengan kecepatan belajarnya masing-masing. Meskipun proses belajar dilaksanakan secara bebas, Anda disarankan untuk menemui Pelatih setiap saat untuk mengkonfirmasikan kemajuan dan mengatasi kesulitan belajar.

 

Belajar Berkelompok

Belajar berkelompok memungkinkan peserta untuk dating bersama secara teratur dan berpartisipasi dalam sesi belajar berkelompok. Walaupun proses belajar memiliki prinsip sesuai dengan kecepatan belajar masing-masing, sesi kelompok memberikan interaksi antar peserta, Pelatih dan pakar/ahli dari tempat kerja.

 

Belajar terstruktur

Belajar terstruktur meliputi sesi pertemuan kelas secara formal yang dilaksanakan oleh Pelatih atau ahli lainnya. Sesi belajar ini umumnya mencakup topik tertentu.

 

 

BAB IV

MATERI UNIT KOMPETENSI

MENGINSTAL MODEM

 

Tujuan Instruksional Umum

  • Siswa mampu menceritakan dan menjelaskan proses instalasi modem
  • Siswa mampu melakukan instalasi modem dengan benar

 

Tujuan Instruksional Khusus

  • Siswa mampu menyebutkan jenis-jenis modem
  • Siswa mampu memilih modem sesuai dengan kebutuhannya.
  • Siswa mampu menghubungkan modem dengan kabel telepon
  • Siswa mampu memilih driver modem
  • Siswa mampu menjalankan prosedur penginstalan modem dengan benar
  • Siswa mampu membuat koneksi ke internet
  • Siswa dapat memilih ISP yang akan digunakan
  • Siswa dapat melakukan setting koneksi ke internet dengan memasukkan nomor telepon, username dan password dengan benar
  • Siswa dapat melakukan dial up ke internet

 

 

 

 

 

 

 

 


 

4.1 Pengertian Modem

 

Apa yang Dimaksud dengan Modem ?

 

Modem adalah adalah singkatan dari Modulator-Demodulator. Modulate adalah proses penerjemahan data dari digital ke analog sehingga bisa ditransmisikan. Demodulate adalah sebaliknya, proses menerjemahkan dari analog ke digital.

 

 

Data dari komputer yang berbentuk sinyal digital diberikan kepada modem untuk diubah menjadi sinyal analog. Sinyal analog tersebut dapat dikirimkan melalui beberapa media telekomunikasi seperti telepon dan radio. Setibanya di modem tujuan, sinyal analog tersebut diubah menjadi sinyal digital kembali dan dikirimkan kepada komputer.

 

4.2 Jenis – jenis Modem Telepon

 

Modem telepon secara fisik dapat dibagi menjadi beberapa jenis, yaitu sebagai berikut :

  • Modem internal
  • Modem eksternal
  • PC card

 

       4.2.1 Modem Internal

 

Internal modem dari segi fisik berbentuk papan. Modem ini ditancapkan di dalam komputer pada slot tambahan motherboard. Kelebihan yang dimiliki oleh modem internal adalah modem internal tidak memerlukan listrik dari luar karena sumber listrik datang dari komputer Anda, sehingga dapat menghemat listrik ataupun masalah lainnya seperti kelalaian mencabut listrik.

 

Gambar Internal Modem

 

 

Modem internal juga dapat menghemat ruang pada meja komputer, bila dibandingkan dengan modem eksternal. Biasanya harga modem internal lebih murah dibanding modem eksternal.

 

4.2.2 Modem Eksternal

 

Eksternal modem merupakan perangkat yang terpisah dari komputer Anda. Kelebihan modem eksternal antara lain, Anda dapat memutuskan koneksi internet dengan mematikan modem tanpa adanya interaksi dari program pada komputer Anda.

 

Selain itu modem jenis ini populer di kalangan pengguna karena modem eksternal memiliki lampu-lampu petunjuk yang memudahkan pengguna untuk mengetahui proses yang sedang dijalakan modem tersebut.

 

 

 

Gambar modem eksternal

4.2.3 Modem PC Card

 

Modem jenis PC Card merupakan modem yang memudahkan untuk dipasang secara berpindah-pindah. Ukuran modem PC Card ini hanya sebesar kartu kredit sehingga dengan ukurannya yang relatif kecil dan ringan, anda dapat melakukan koneksi ke internet dimana saja dengan menyambungkan ke kabel telepon.

 

 

4.3 Cable Modem

 

4.3.1 Apakah itu Cable Modem ?

 

Cable modem memungkinkan akses cepat internet 24 jam. Kecepatannya bisa melebihi koneksi T1 yang hanya 1.5 Megabit per detik, dan tidak membutuhkan saluran telepon karena transmisi dilakukan melalui saluran kabel yang digunakan untuk meneruskan siaran televisi.

 

Modem walaupun hanya memiliki kecepatan sekitar 50 Kilobit per detik, bisa dikatakan tidak dipengaruhi oleh jarak. Lain halnya dengan Ethernet yang memiliki kecepatan 10 atau 100 Megabit per detik tetapi hanya bisa dalam jarak maksimum kurang lebih 1 km. Cable modem berada di tengah-tengah. Kecepatannya berkisar antara 3 hingga 56 Megabit per detik, dan bisa bekerja dalam jarak 100 km atau bahkan lebih.

 

Diagram 1

 

Seperti diilustrasikan dalam diagram di atas, sinyal dari cable tv dipisahkan menjadi dua, satu untuk sinyal televisi dan satu lagi khusus untuk data. Kedua sinyal tersebut tidak akan mencampuri satu sama lainnya.

 

4.3.2 Komponen Kabel Modem

 

Walaupun komponen kabel modem berbeda-beda, pada dasarnya sekarang isinya seperti diilustrasikan di diagram berikut :

 

Diagram 2

 

  • Tuner

Yang menguhubungkan langsung ke saluran CATV, umumnya menggunakan diplexer sehingga memungkinkan transmisi masuk dan keluar melalui tuner yang sama. Tuner ini harus berkualitas cukup baik untuk menerima sinyal QAM digital yang termodulasi.

 

  • Demodulator

Sinyal IF yang masuk diterima oleh demodulator yang biasanya terdiri dari penerjemah Analog -> Digital, QAM-64/256 demodulator, MPEG frame synchronization, dan Reed Solomon error correction.

  • Burst modulator

Mengirim sinyal keluar melewati tuner, melakukan encoding Reed Solomon, modulasi QPSK/QAM-16 dari frekuensi tertentu, dan penerjemah Digital -> Analog.

  • AC : Media Access Control

Bertugas untuk melakukan ranging yang sangat mirip dengan protokol satelit.

  • Interface

Bisa berupa Ethernet, PCI Bus, USB, atau yang lainnya.

 

Pada umumnya cable modem tidak membutuhkan software khusus dari sisi pelanggan. Selama Operating System yang digunakan bisa mengenali dan menggunakan Network Interface Card seperti layaknya jaringan lokal, maka seharusnya tidak ada masalah.

 

4.3.3 Topologi Jaringan Kabel Modem

 

Topologi jaringan cable modem menyerupai bentuk tree yang memiliki induk bercabang-cabang.

Diagram 3

Keterangan :

  • a : cable modem dari sisi penyedia jasa CATV
  • b : cable modem dari sisi pelanggan

 

Pelanggan akan seperti berada di dalam jaringan lokal (LAN) yang sangat luas, di mana jaringan lokal ini terhubung dengan internet. Karena itu masalah keamanan jaringan juga menjadi sangat penting, komputer pelanggan yang berada dalam jaringan bisa diakses dari dunia luar (internet) maupun dari dalam jaringan lokal itu sendiri (tetangga). Karena itu tidak menutup kemungkinan bahwa komputer pelanggan tersebut berlaku sebagai server, maka penjagaan keamanan komputer juga harus diperlakukan layaknya sebuah server, terutama jika pelanggan memang “membuka” komputernya untuk dijadikan web/FTP server pribadi, misalnya. Tapi harap diingat bahwa kecepatan transfer data tidak simetris, upstream jauh lebih kecil daripada downstream, jadi tidaklah efektif jika tujuan utama seseorang berlangganan adalah untuk membuka web server dengan load yang tinggi (untuk load sangat minimum mungkin masih memadai).

 

 

 

4.4 Telephone Modem Vs Cable Modem

 

Keuntungan

 

Keuntungan dari akses internet lewat cable modem juga meliputi semua keuntungan koneksi internet dengan menggunakan telephone modem yang umum digunakan, namun tidak lagi dibutuhkan saluran telepon untuk internet, sehingga saluran telepon tidak selalu sibuk, ditambah lagi dengan kecepatannya yang tinggi, dan waktu koneksi yang tidak dibatasi. Namun hal yang terakhir ini bisa juga merupakan kerugian jika ditinjau dari sisi lain, hal ini akan  dibahas kemudian.

 

Satu lagi keuntungan yang agak menonjol dari cable modem adalah bahwa satu cable modem bisa dipakai bersama-sama oleh beberapa komputer sekaligus, misalnya jika anda mempunyai lebih dari satu komputer di rumah yang terhubung dengan jaringan lokal kecil-kecilan, maka seluruh jaringan tersebut bisa menikmati internet juga. Hal ini biasanya dilakukan dengan memasang sebuah Hub ke cable modemnya, kemudian komputer-komputernya dihubungkan ke Hub tersebut. Tentu saja Anda bisa juga melakukan hal ini dengan telephone modem biasa, tetapi ukuran bandwidth-nya jauh lebih kecil daripada cable modem, sehingga tidak efektif karena hanya sedikit data yang bisa lewat dalam satu saat, apalagi jika komputernya cukup banyak.

 

Selain digunakan di rumah tangga, tentu saja cable modem memiliki peluang besar untuk digunakan di area lain, misalnya bisnis. Kantor-kantor yang masih menggunakan ISDN atau teknologi lain yang sekelas dengan cable modem tetapi lebih mahal, akan sangat senang jika ada solusi cable modem dengan harga yang lebih murah.

      

 

 

 

Kerugian dan solusinya

 

Apabila Anda tidak ingin seluruh anggota keluarga, terutama anak-anak, untuk mengakses internet tanpa pengawasan (atau di luar jam-jam yang ditentukan), ini adalah hal yang patut dipertimbangkan.

 

Masalah ini tidak terlalu sulit dipecahkan jika Anda menggunakan Operating System yang menggunakan konsep multi-user, seperti misalnya Linux, di mana Anda bisa membuat beberapa user (mungkin sejumlah anggota keluarga anda), yang masing-masing diberi hak berlainan. Namun tentunya pengguna Operating System seperti itu belum banyak untuk rumah tangga yang pada umumnya menggunakan Operating System Windows atau Macintosh.

 

Solusi lainnya mungkin tidak seefektif jika anda menggunakan OS multi-user, tetapi biasanya dilakukan melalui pembatasan dari program pengakses internet, contohnya web browser (misalnya Netscape atau Internet Explorer) dan program percakapan (misalnya mIRC), yaitu dengan memasang password, yang hanya diketahui oleh Anda, untuk menjalankannya, maka setiap anggota keluarga lain akan menggunakan internet, harus dengan ijin Anda.

 

Kekurangan lain dari cable modem adalah kecepatan upstream (data keluar) yang tidak sebanding dengan kecepatan downstream (data masuk), hal ini membuat cable modem kurang sesuai jika dijadikan pilihan utama untuk membuka server, misalnya web atau FTP server. Jika Anda benar-benar membutuhkan koneksi yang memadai untuk server, maka Anda sepertinya membutuhkan koneksi T1 atau yang lebih baik.

 

 

4.5 Kecepatan Akses Modem

 

Berikut ini perbandingan kecepatan download sebuah file berukuran 10 Megabyte dalam kondisi internet ideal :

 

KECEPATAN/JENIS MODEM

WAKTU TRANSFER

14400 bps telephone modem

1,5 jam

28800 bps telephone modem

46 menit

56000 bps telephone modem

24 menit

128000 bps ISDN modem

10 menit

1,54 Mbps koneksi T1

52 detik

4 Mbps cable modem

20 detik

10 Mbps cable modem

8 detik

 

Catatan: M = mega, bps = bit per second, 1 byte = 8 bit

Kecepatan transfer data banyak dipengaruhi oleh :

  • Kecepatan komputer Anda.
  • Perangkat keras dan lunak yang mengatur alur data antara jaringan dan internet
  • Kepadatan lalu-lintas internet yang melalui backbone internet dari penyedia jasa internet
  • Kemampuan dan kecepatan dari server di mana Anda meminta/mengkases data
  • Jumlah pengguna yang mengakses suatu server pada saat yang bersamaan

 


 

4.6 Memasang perangkat modem

 

4.6.1 Memasang Internal Modem

 

Langkah 1 : Buka casing komputer dengan menggunakan sekrup kembang

(Lihat Gambar 1)

Gambar. 1

 

Langkah 2 : Setelah semua sekrup dibuka (biasanya tiga sampai 5 sekrup), cover dapat dibuka dan digeser. Anda dapat melihat port untuk modem di antara port video dan audio card yang dapat terlihat dari belakang casing. (Lihat Gambar 2).

Gambar. 2

 

 

Langkah 3 : PC standar biasanya dilindungi dengan satu sekrup, jadi langkah pertama untuk memasang modem ialah dengan membuka sekrup. Perhatikan kapasitor berwarna coklat berada pada bagian atas dari card. Modem yang digunakan pada gambar ini merupakan modem internal 56K. (Lihat Gambar 3).

Gambar. 3

 

Langkah 4 : Modem 56K memiliki kapasitor yang berderet secara vertikal. Masalah yang sering terjadi yang menyebabkan modem rusak adalah karena tersambar petir. Bila telepon Anda tidak ada nada sambung, coba keluarkan modem dari komputer Anda. Bila setelah itu telepon anda terdengar nada sambung, maka modem anda perlu diganti.

Gambar 4

 

Langkah 5 : Saat memasang modem, pegang bagian metal pada bagian pojok belakang dari card modem. Letakkan modem pada PCI slot dengan menekan bagian atas dari card modem. Setelah modem terpasang dengan sempurna, kencangkan dengan menggunakan sekrup.

 

Gambar 5

 

Langkah 6 : Sambungkan kabel telepon Anda ke port modem untuk selanjutnya melakukan koneksi internet.

 

Gambar 6

 

 

      4.6.2 Memasang Eksternal Modem

 

Memasang eksternal modem lebih mudah dibandingkan dengan memasang internal modem karena tidak perlu membuka casing komputer serta memasang card modem ke dalam slot motherboard.

 

Memasang eksternal modem cukup dengan menyambungkan kabel USB antara modem dan PC komputer Anda lalu kemudian sambungkan kabel telepon ke modem.

 

4.7 Menginstal Driver Modem

 

Bersama dengan modem anda biasanya terdapat CD (atau floppy diskette) yang berisi software yang dibutuhkan komputer untuk mengenali dan menggunakan modem tersebut. Program kecil tersebut dinamakan “device driver”. Kebanyakan komputer sudah memiliki device driver yang dapat langsung diinstal untuk tipe modem yang umum digunakan, namun sebaiknya tetap menggunakan software modem yang disediakan oleh manufaktur modem Anda.

 

Saat komputer dinyalakan setelah modem terpasang, Anda akan melihat window “Found New Hardware Wizard” (Lihat Gambar 7). Ikuti petunjuk yang tampak pada layar, lalu wizard akan mengkonfigurasi komputer agar dapat menggunakan modem yang baru terpasang. Masukkan CD modem yang anda miliki ke dalam CD-ROM pada komputer saat wizard meminta Anda untuk memasukkan CD. Saat wizard selesai, sistem akan meminta Anda untuk me-restart komputer.

 

Jika “Found New Hardware Wizard” tidak langsung muncul saat komputer menyala, Anda dapat membukanya melalui ‘Control Panel’ dan kemudian pilih “Add New Hardware”. Ini akan membuka wizard yang selanjutnya akan menuntun Anda melalui proses instalasi modem yang baru.

 

Gambar 7

 

Sambungkan modem ke kabel telepon dengan mencolokkan satu ujung kabel telepon ke lubang telepon yang terdapat di modem lalu ujung lainnya disambungkan ke plug telepon pusat.

 

Pada windows 98, cek status modem dengan meng-klik ‘Start’ dan ‘Control Panel‘ lalu buka icon ‘Modem’. Kemudian akan tampil informasi nama modem yang Anda instal. Sorot nama modem maka akan ditampilkan pesan yang akan mengindikasikan apakah modem tersebut bekerja dengan baik atau tidak.

 

Untuk windows XP, klik ‘Start’ dan ‘Control Panel’ lalu pilih icon ‘Phone and Modems’. Jika Anda melakukan ini untuk pertama kalinya, sistem akan menanyakan informasi mengenai area code dan phone setup. Setelah Anda mengisi pertanyaan-pertanyaan yang ada, Anda akan melihat dialog box dengan tabDialing Rules’, ‘Modems’, dan ‘Advanced’ (Lihat Gambar 8).

 

Gambar 8

 

Pilih tab ‘Modem’ untuk melihat modem apa saja yang ter-instal di dalam komputer Anda. Pilih baris yang mencakup modem baru anda kemudian klik ‘Properties’ untuk melihat kotak pesan yang akan memberitahukan status modem. Jika pesan yang muncul bukan pesan bahwa modem bekerja dengan baik, klik box ‘Troubleshooting’ untuk melihat masalah yang mungkin terjadi dan menyelesaikannya.

 

Jika anda menghapus modem yang sebelumnya ter-instal pada komputer Anda, Anda sebaiknya menghapus ‘device driver’ untuk modem tersebut. Untuk menghapus ‘device driver’ pada windows 98, pilih icon ‘Modem’ pada ‘Control Panel’. Saat anda melihat dialog box yang berisi daftar modem yang ingin dihapus, pilih modem kemudian klik ‘Remove’. Langkah ini akan meghapus ‘device drivers’. Langkah tersebut juga sama pada windows XP.


 

4.8 Mengkonfigurasi Koneksi Modem ke ISP

 

ISP (Internet Service Provider) adalah penyedia layanan koneksi internet, contohnya seperti indosat, telkomnet, cbn dan masih banyak lagi.

 

Untuk menkonfigurasi modem agar dapat terhubung ke ISP, klik ‘Start’ lalu ‘Control Panel’ lalu pilih ‘Network Connection’. Pilih ‘Create a New Connection’. Anda akan membutuhkan nama ISP dan informasi lainnya untuk dial ke ISP.

 

  • Masukkan nama ISP Anda

 

 

 

 

  • Kemudian Anda akan diminta untuk memasukkan nomor telepon ISP Anda

 

 

  • Kemudian sistem akan meminta anda memasukkan username dan password yang Anda dapatkan dari ISP

 

 

  • Akhirnya koneksi ke ISP telah dikonfigurasi. Klik ‘Finish’ untuk mengakhiri proses konfigurasi

 

 

Jika ISP Anda menyediakan software khusus untuk mengaktifkan account Anda, sebaiknya Anda menggunakan software tersebut karena format informasi akan lebih sesuai dengan yang ISP Anda butuhkan.

 


 

4.9 Melakukan Dial ke ISP

Setelah mengkonfigurasi modem, Anda dapat segera melakukan koneksi internet. Pilih ‘Start’ lalu ‘Connect to’ kemudian pilih koneksi yang baru saja Anda buat. Kemudian akan muncul window seperti pada gambar di bawah ini :

 

Masukkan username dan password yang anda dapatkan dari ISP Anda, kemudian klik ‘Dial’ maka Anda akan langsung terhubung dengan internet.

 

 

 

 

 

 

 


 

4.10 Memilih PC dan Modem

 

Agar dapat memanfaatkan akses internet secara optimal, kami sarankan agar anda menggunakan spesifikasi komputer seperti di bawah ini:

  • CPU
  • Sebaiknya membeli prosesor / CPU generasi baru (Pentium IV atau Dual Core).
  • RAM
  • Memori yang kurang sering memperlambat kerja anda, minimal memori sebesar 128 Mbytes atau lebih.
  • Harddisk
  • Ukuran Harddisk disarankan minimal 10 Giga Bytes, lebih baik lagi jika harddisk berkapasitas 80 Giga Bytes atau lebih.
  • Monitor
  • Monitor berukuran 15″ jauh lebih nyaman dibanding 14″. Pandangan lebih luas dan memudahkan editing. Akan lebih baik jika ukuran monitor lebih besar.
  • Pastikan membeli modem yang cocok / kompatibel dengan komputer anda. Mintalah penjual agar menginstall driver modem. Instalasi modem dapat dilihat disini.
  • Minta pada penjual untuk menginstall software aplikasi internet, misalnya Internet Explorer (versi 6.0 keatas), Mozilla Firefox (versi 2.0 ke atas) Outlook Express (untuk melihat e-mail). Anda juga dapat mendownload aplikasi lainnya yang Anda butuhkan melalui internet.

 

4.11 Jenis layanan E-mail

 

Ada dua jenis layanan email yang ada di internet saat ini, yaitu webmail dan mail dengan client (POP3).

 

 

 

 

Webmail

 

Untuk layanan webmail, anda hanya perlu mengakses situs mail melalui browser internet anda untuk membuka maupun mengirim e-mail. Contoh layanan webmail ini adalah : http://mail.yahoo.com atau http://www.gmail.com.

 

Keuntungan

  • Tidak memerlukan software khusus, cukup menggunakan browser (Internet Explorer atau Mozilla Firefox) anda dapat menggunakan email.
  • Cocok untuk pengguna pemula, karena tidak perlu instalasi maupun setting software.
  • Cocok untuk pengguna yang menggunakan internet melalui PC secara berpindah-pindah (misalnya di warnet).

 

 

POP3 Mail

 

Untuk menggunakan POP3 mail, anda perlu menginstal software mail client (misalnya : Outlook Express, Eudora Mail), kemudian melakukan setting sesuai mail server anda. Sebagai catatan, biasanya pada setiap PC Windows telah terinstall Outlook express. Contoh layanan POP3 mail adalam mail.telkom.net.

 

Keuntungan POP3

  • Cepat, karena mail akan didownload ke PC anda. Cocok untuk lalu lintas mail yang cukup banyak.
  • Cocok bagi pengguna yang memiliki PC sendiri (tidak berpindah-pindah).

 

 

4.12 Format Isi Email

 

Pengertian format isi di sini adalah bagaimana penampakan visual sebuah pesan email. Ada dua macam yaitu :

 

  1. 1.    Plain Text

Dengan plain text, dimaksudkan bahwa tulisan yang kita ketikkan hanya berupa data dalam format ASCII (American Standard Code for Information Interchange). Tulisan yang disajikan dalam format plain text sama sekali tidak memungkinkan kita untuk membuat modifikasi pada tampilan visualnya, seperti membuat tebal, atau membuat miring sebuah teks, mengganti warna, ukuran huruf, latar belakang, atau membubuhkan hiasan-hiasan tertentu.

 

  1. 2.   HTML

HTML singkatan dari HyperText Mark-up Language, yaitu sebuah bahasa standard yang digunakan untuk menampilkan / mengatur penampilan materi-materi informasi di internet. Email yang ditulis dengan menggunakan format HTML akan memungkinkan isinya disusun secara variatif, mulai dari pengaturan huruf, warna, lay out, sampai peletakan gambar.

Seringkali bila kita mengirim email ke sebuah forum diskusi / milis ada himbauan untuk hanya mengirimkan email dalam format plain text saja. Hal ini disebabkan biasanya email dalam format HTML memiliki ukuran yang lebih besar dari yang berformat plain text.

Alasan lain adalah karena tidak semua orang dalam sebuah milis menggunakan email client yang bisa menampilkan HTML, sehingga ketika sebuah email HTML dibuka, isinya hanya serangkaian kode-kode yang tidak bisa dipahami sama sekali.

 

 

 

 

4.13 Istilah dalam Internet

 

ADN – Advanced Digital Network. Biasanya merujuk kepada saluran leased line berkecepatan 56Kbps.

 

ADSL – Asymetric Digital Subscriber Line. Sebuah tipe DSL dimana upstream dan downstream berjalan pada kecepatan yang berbeda. Dalam hal ini, downstream biasanya lebih tinggi. Konfigurasi yang umum memungkinkan downstream hingga 1,544 mbps (megabit per detik) dan 128 kbps (kilobit per detik) untuk upstream. Secara teori, ASDL dapat melayani kecepatan hingga 9 mbps untuk downstream dan 540 kbps untuk upstream.

 

ASCII – American Standard Code for Information Interchange. Standar yang berlaku di seluruh dunia untuk kode berupa angka yang merepresentasikan karakter-karakter, baik huruf, angka, maupun simbol yang digunakan oleh komputer. Terdapat 128 karakter standar ASCII yang masing-masing direpresentasikan oleh tujuh digit bilangan biner mulai dari 0000000 hingga 1111111.

 

Backbone – Jalur berkecepatan tinggi atau satu seri koneksi yang menjadi jalur utama dalam sebuah network.

 

Bandwidth – Besaran yang menunjukkan seberapa banyak data yang dapat dilewatkan dalam koneksi melalui sebuah network.

 

bps – Bit Per Seconds. Ukuran yang menyatakan seberapa cepat data dipindahkan dari satu tempat ke tempat lain.

 

Browser - Sebutan untuk perangkat lunak (software) yang digunakan untuk mengakses World Wide Web

 

 

 

CGI – Common Gateway Interface. Sekumpulan aturan yang mengarahkan bagaimana sebuah server web berkomunikasi dengan sebagian software dalam mesin yang sama dan bagaimana sebagian dari software (CGI Program) berkomunikasi dengan server web. Setiap software dapat menjadi sebuah program CGI apabila software tersebut dapat menangani input dan output berdasarkan standar CGI.

 

Chat - Secara harfiah, chat dapat diartikan sebagai obrolan, namun dalam dunia internet, istilah ini merujuk pada kegiatan komunikasi melalui sarana baris-baris tulisan singkat yang diketikkan melalui keyboard.

 

DNS – Domain Name Service. Merupakan layanan di Internet untuk jaringan yang menggunakan TCP/IP. Layanan ini digunakan untuk mengidentifikasi sebuah komputer dengan nama bukan dengan menggunakan alamat IP (IP address). Singkatnya DNS melakukan konversi dari nama ke angka. DNS dilakukan secara desentralisasi, dimana setiap daerah atau tingkat organisasi memiliki domain sendiri. Masing-masing memberikan servis DNS untuk domain yang dikelola.

 

DSL – Digital Subscriber Line. Sebuah metode transfer data melalui saluran telepon reguler. Sirkuit DSL dikonfigurasikan untuk menghubungkan dua lokasi yang spesifik, seperti halnya pada sambungan Leased Line (DSL berbeda dengan Leased Line). Koneksi melalui DSL jauh lebih cepat dibandingkan dengan koneksi melalui saluran telepon reguler walaupun keduanya sama-sama menggunakan kabel tembaga. Konfigurasi DSL memungkinkan upstream maupun downstream berjalan pada kecepatan yang berbeda (lihat ASDL) maupun dalam kecepatan sama (lihat SDSL). DSL menawarkan alternatif yang lebih murah dibandingkan dengan ISDN.

 

Download - Istilah untuk kegiatan menyalin data (biasanya berupa file) dari sebuah komputer yang terhubung dalam sebuah network ke komputer lokal. Proses download merupakan kebalikan dari upload.

 

Downstream - Istilah yang merujuk kepada kecepatan aliran data dari komputer lain ke komputer lokal melalui sebuah network. Istilah ini merupakan kebalikan dari upstream.

 

EmailElectronic Mail. Pesan, biasanya berupa teks, yang dikirimkan dari satu alamat ke alamat lain di jaringan internet. Sebuah alamat email yang mewakili banyak alamat email sekaligus disebut sebagai mailing list. Sebuah alamat email biasanya memiliki format semacam username@host.domain, misalnya: myname@mydomain.com.

 

Firewall – Kombinasi dari hardware maupun software yang memisahkan sebuah network menjadi dua atau lebih bagian untuk alasan keamanan.

 

FTP – File Transfer Protocol. Protokol standar untuk kegiatan lalu-lintas file (upload maupun download) antara dua komputer yang terhubung dengan jaringan internet. Sebagian sistem FTP mensyaratkan untuk diakses hanya oleh mereka yang memiliki hak untuk itu dengan mengguinakan login tertentu. Sebagian lagi dapat diakses oleh publik secara anonim. Situs FTP semacam ini disebut Anonymous FTP.

 

Gateway – Dalam pengertian teknis, istilah ini mengacu pada pengaturan hardware maupun software yang menterjemahkan antara dua protokol yang berbeda. Pengertian yang lebih umum untuk istilah ini adalah sebuah mekanisme yang menyediakan akses ke sebuah sistem lain yang terhubung dalam sebuah network.

 

GPRS – General Packet Radio Service. Salah satu standar komunikasi wireless (nirkabel). Dibandingkan dengan protokol WAP, GPRS memiliki kelebihan dalam kecepatannya yang dapat mencapai 115 kbps dan adanya dukungan aplikasi yang lebih luas, termasuk aplikasi grafis dan multimedia.

 

 

 

Home Page/Homepage – Halaman muka dari sebuah situs web. Pengertian lainnya adalah halaman default yang diset untuk sebuah browser.

 

HTML – Hypertext Markup Language, merupakan salah satu varian dari SGML yang dipergunakan dalam pertukaran dokumen melalui protokol HTTP.

 

HTTP – Hyper Text Transfer Protocol. Protokol yang didisain untuk mentransfer dokumen HTML yang digunakan dalam World Wide Web.

 

IMAP – Internet Message Access Protocol. Protokol yang didisain untuk mengakses e-mail. protokol lainnya yang sering digunakan adalah POP.

 

Internet - Sejumlah besar network yang membentuk jaringan inter-koneksi (Inter-connected network) yang terhubung melalui protokol TCP/IP. Internet merupakan kelanjutan dari ARPANet dan kemungkinan merupakan jaringan WAN yang terbesar yang ada saat ini.

 

Intranet – Sebuah jaringan privat dengan sistem dan hirarki yang sama dengan internet namun tidak terhubung dengan jaringan internet dan hanya digunakan secar internal.

 

IP Address – Alamat IP (Internet Protocol), yaitu sistem pengalamatan di network yang direpresentasikan dengan sederetan angka berupa kombinasi 4 deret bilangan antara 0 s/d 255 yang masing-masing dipisahkan oleh tanda titik (.), mulai dari 0.0.0.1 hingga 255.255.255.255.

 

ISDN – Integrated Services Digital Network. Pada dasarnya, ISDN merupakan merupakan jalan untuk melayani transfer data dengan kecepatan lebih tinggi melalui saluran telepon reguler. ISDN memungkinkan kecepatan transfer data hingga 128.000 bps (bit per detik). Tidak seperti DSL, ISDN dapat dikoneksikan dengan lokasi lain seperti halnya saluran telepon, sepanjang lokasi tersebut juga terhubung dengan jaringan ISDN.

 

ISP – Internet Service Provider. Sebutan untuk penyedia layanan internet.

 

Leased Line – Saluran telepon atau kabel fiber optik yang disewa untuk penggunaan selama 24 jam sehari untuk menghubungkan satu lokasi ke lokasi lainnya. Internet berkecepatan tinggi biasanya menggunakan saluran ini.

 

Login - Pengenal untuk mengakses sebuah sistem yang tertutup, terdiri dari username (juga disebut login name) dan password (kata kunci).

 

Mailing List – Juga sering diistilahkan sebagai milis, yaitu sebuah alamat email yang digunakan oleh sekelompok pengguna internet untuk melakukan kegiatan tukar menukar informasi. Setiap pesan yang dikirimkan ke alamat sebuah milis, secara otomatis akan diteruskan ke alamat email seluruh anggotanya. Milis umumnya dimanfaatkan sebagai sarana diskusi atau pertukaran informasi diantara para anggotanya.

 

Network – Dalam terminologi komputer dan internet, network adalah sekumpulan dua atau lebih sistem komputer yang digandeng dan membentuk sebuah jaringan. Internet sebenarnya adalah sebuah network dengan skala yang sangat besar.

 

Packet Switching – Sebuah metode yang digunakan untuk memindahkan data dalam jaringan internet. Dalam packet switching, seluruh paket data yang dikirim dari sebuah node akan dipecah menjadi beberapa bagian. Setiap bagian memiliki keterangan mengenai asal dan tujuan dari paket data tersebut. Hal ini memungkinkan sejumlah besar potongan-potongan data dari berbagai sumber dikirimkan secara bersamaan melalui saluran yang sama, untuk kemudian diurutkan dan diarahkan ke rute yang berbeda melalui router.

 

POP – Post Office Protocol. Protokol standar yang digunakan untuk mengambil atau membaca email dari sebuah server. protokol POP yang terakhir dan paling populer digunakan adalah POP3. protokol lain yang juga sering digunakan adalah IMAP. Adapun untuk mengirim email ke sebuah server digunakan protokol SMTP.

 

PPP – Point to Point Protocol. Sebuah protokol TCP/IP yang umum digunakan untuk mengkoneksikan sebuah komputer ke internet melalui saluran telepon dan modem.

 

Protokol - Protocol. Seperangkat aturan yang mengatur secara tepat format komunikasi antar sistem. Sebagai contoh, protokol HTTP mengatur format komunikasi antara browser web dan browser server. Protokol IMAP mengatur format komunikasi antara server email IMAP dengan klien.

 

PSTN – Public Switched Telephone Network. Sebutan untuk saluran telepon konvensional yang menggunakan kabel.

 

Router – Sebuah komputer atau paket software yang dikhususkan untuk menangani koneksi antara dua atau lebih network yang terhubung melalui packet switching. Router bekerja dengan melihat alamat tujuan dan alamat asal dari paket data yang melewatinya dan memutuskan rute yang harus digunakan oleh paket data tersebut untuk sampai ke tujuan.

 

SDSL – Symmetric Digital Subscriber Line. Salah satu tipe DSL yang memungkinkan transfer data untuk upstream maupun downstream berjalan pada kecepatan yang sama. SDSL umumnya berkerja pada kecepatan 384 kbps (kilobit per detik).

 

SGML - Standard Generalized Markup Language. Nama populer dari ISO Standard 8879 (tahun 1986) yang merupakan standar ISO (International Organization for Standarization) untuk pertukaran dokumen secara elektronik dalam bentuk hypertext.

 

 

 

 

SMTP – Simple Mail Transfer Protocol. Protokol standar yang digunakan untuk mengirimkan email ke sebuah server di jaringan internet. Untuk keperluan pengambilan email, digunakan protokol POP.

 

TCP/IP – Transmission Control Protocol/Internet Protocol. Satu set protokol standar yang digunakan untuk menghubungkan jaringan komputer dan mengalamati lalu lintas dalam jaringan. protokol ini mengatur format data yang diijinkan, penanganan kesalahan (error handling), lalu lintas pesan, dan standar komunikasi lainnya. TCP/IP harus dapat bekerja diatas segala jenis komputer, tanpa terpengaruh oleh perbedaan perangkat keras maupun sistem operasi yang digunakan.

 

Telnet – Perangkat lunak yang didesain untuk mengakses remote-host dengan terminal yang berbasis teks, misalnya dengan emulasi VT100. Penggunaan Telnet sangat rawan dari segi sekuriti. Saat ini penggunaan Telnet telah digantikan oleh protokol SSH dengan tingkat keamanan yang lebih baik.

 

Upload – Kegiatan pengiriman data (berupa file) dari komputer lokal ke komputer lainnya yang terhubung dalam sebuah network. Kebalikan dari kegiatan ini disebut download.

 

Upstream – Istilah yang merujuk kepada kecepatan aliran data dari komputer lokal ke komputer lain yang terhubung melalui sebuah network. Istilah ini merupakan kebalikan dari downstream.

 

URI – Uniform Resource Identifier. Sebuah alamat yang menunjuk ke sebuah resource di internet. URI biasanya terdiri dari bagian yang disebut skema (scheme) yang diikuti sebuah alamat. URI diakses dengan format skema://alamat.resource atau skema:alamat.resource. Misalnya, URI http://yahoo.com menunjukkan alamat resource yahoo.com yang dipanggil lewat skema HTTP Walaupun HTTP adalah skema yang sering digunakan, namun masih tersedia skema-skema lain, misalnya telnet, FTP, News, dan sebagainya.

 

URL – Uniform Resource Locator. Istilah ini pada dasarnya sama dengan URI, tetapi istilah URI lebih banyak digunakan untuk menggantikan URL dalam spesifikasi teknis.

 

VOIP – Voice over IP. VoIP adalah suatu mekanisme untuk melakukan pembicaraan telepon (voice) dengan menumpangkan data dari pembicaraan melalui Internet atau Intranet (yang menggunakan teknologi IP).

 

VPN – Virtual Private Network. Istilah ini merujuk pada sebuah network yang sebagian diantaranya terhubung dengan jaringan internet, namun lalu lintas data yang melalui internet dari network ini telah mengalami proses enkripsi (pengacakan). Hal ini membuat network ini secara virtual “tertutup” (private).

 

WAP – Wireless Application Protocol. Standar protokol untuk aplikasi wireless (seperti yang digunakan pada ponsel). WAP merupakan hasil kerjasama antar industri untuk membuat sebuah standar yang terbuka (open standard). WAP berbasis pada standar Internet, dan beberapa protokol yang sudah dioptimasi untuk lingkungan wireless. WAP bekerja dalam modus teks dengan kecepatan sekitar 9,6 kbps. Belakangan juga dikembangkan protokol GPRS yang memiliki beberapa kelebihan dibandingkan WAP.

 

Webmail - Fasilitas pengiriman, penerimaan, maupun pembacaan email melalui sarana web.

 

WML – Wireless Markup Language. Salah satu turunan dari format HTML yang khusus dikembangkan untuk dipakai pada protokol WAP.

 

World Wide Web – Sering disingkat sebagai WWW atau “web” saja, yakni sebuah sistem dimana informasi dalam bentuk teks, gambar, suara, dan lain-lain dipresentasikan dalam bentuk hypertext dan dapat diakses oleh perangkat lunak yang disebut browser. Informasi di web pada umumnya ditulis dalam format HTML. Informasi lainnya disajikan dalam bentuk grafis (dalam format GIF, JPG, PNG), suara (dalam format AU, WAV), dan objek multimedia lainnya (seperti MIDI, Shockwave, Quicktime Movie, 3D World). WWW dijalankan dalam server yang disebut HTTPD.

 

 

BAB V

SUMBER-SUMBER YANG DIPERLUKAN

UNTUK PENCAPAIAN KOMPETENSI

 

5.1.      Sumber Daya Manusia

 

Pelatih

Pelatih Anda dipilih karena dia telah berpengalaman. Peran Pelatih adalah untuk :

  1. Membantu Anda untuk merencanakan proses belajar.
    1. Membimbing Anda melalui tugas-tugas pelatihan yang dijelaskan dalam tahap belajar.
    2. Membantu Anda untuk memahami konsep dan praktik baru dan untuk menjawab pertanyaan Anda mengenai proses belajar Anda.
    3. Membantu Anda untuk menentukan dan mengakses sumber tambahan lain yang Anda perlukan untuk belajar Anda.
    4. Mengorganisir kegiatan belajar kelompok jika diperlukan.
      1. Merencanakan seorang ahli dari tempat kerja untuk membantu jika diperlukan.

 

Penilai

Penilai Anda melaksanakan program pelatihan terstruktur untuk penilaian di tempat kerja. Penilai akan :

  1. Melaksanakan penilaian apabila Anda telah siap dan merencanakan proses belajar dan penilaian selanjutnya dengan Anda.
  2. Menjelaskan kepada Anda mengenai bagian yang perlu untuk diperbaiki dan merundingkan rencana pelatihan selanjutnya dengan Anda.
  3. Mencatat pencapaian / perolehan Anda.

 

 


 

Teman kerja/sesama peserta pelatihan

Teman kerja Anda/sesama peserta pelatihan juga merupakan sumber dukungan dan bantuan. Anda juga dapat mendiskusikan proses belajar dengan mereka. Pendekatan ini akan menjadi suatu yang berharga dalam membangun semangat tim dalam lingkungan belajar/kerja Anda dan dapat meningkatkan pengalaman belajar Anda.

 

5.2.          Sumber-sumber Perpustakaan

           

Pengertian sumber-sumber adalah material yang menjadi pendukung proses pembelajaran ketika peserta pelatihan sedang menggunakan Pedoman Belajar ini.

 

Sumber-sumber tersebut dapat meliputi :

  1. Buku referensi dari perusahan
  2. Lembar kerja
  3. Gambar
  4. Contoh tugas kerja
  5. Rekaman dalam bentuk kaset, video, film dan lain-lain.

 

Ada beberapa sumber yang disebutkan dalam pedoman belajar ini untuk membantu peserta pelatihan mencapai unjuk kerja yang tercakup pada suatu unit kompetensi.

 

Prinsip-prinsip dalam CBT mendorong kefleksibilitasan dari penggunaan sumber-sumber yang terbaik dalam suatu unit kompetensi tertentu, dengan mengijinkan peserta untuk menggunakan sumber-sumber alternative lain yang lebih baik atau jika ternyata sumber-sumber yang direkomendasikan dalam pedoman belajar ini tidak tersedia/tidak ada.

 

 

5.3.          Daftar Peralatan/Mesin dan Bahan

Judul/Nama Pelatihan        : Menginstal Modem

Kode Program Pelatihan    : TIK.CS02.025.01

 

 

NO.

UNIT KOMPE-TENSI

KODE UNIT

DAFTAR PERALATAN

DAFTAR

BAHAN

KETE-RANGAN

1 Menginstal Modem

 

TIK.CS02.025.01 - Unit PC

- Perangkat modem

- Sambungan telepon

-CD driver modem

-manual instalasi modem

-


DAFTAR PUSTAKA

  • Website :

Testimoni

artikel lainnya Menginstal Modem TIK.CS02.025.01



bebas bayar, pembayaran mudah dan cepat, transaksi online, pembayaran tagihan dan tiket, transfer dana online

bebas bayar, pembayaran mudah dan cepat, transaksi online, pembayaran tagihan dan tiket, transfer dana online
Monday 10 November 2014 | blog

    MODUL PELATIHAN BERBASIS KOMPETENSI SEKTOR JASA PERUSAHAAN BIDANG JASA ADMINISTRASI PERKANTORAN   MENCIPTAKAN DAN…

Thursday 4 September 2014 | blog

Penilaian Unjuk Kerja (Praktik) Satuan Pendidikan : SMP Mata Pelajaran : Bahasa Indonesia Kelas : VII…

Monday 16 March 2015 | blog

MATERI PELATIHAN BERBASIS KOMPETENSI SEKTOR TELEMATIKA SUB SEKTOR MULTIMEDIA     MENERAPKAN PRINSIP-PRINSIP RANCANGAN INSTRUKSIONAL TIK.MM01.009.01…

Tuesday 14 July 2015 | blog

Solo Baru, 08 Maret 2006 No. 0065/Tec/M14/Med/III/06 Kepada : UNIVERSITAS TUNAS PEMBANGUNAN Jl. Balekambang Lor 1…