Menu
Pasang iklan SEO disini Murah, 300.000/6 Bulan dan dapatkan Trafik setiap harinya

Mengindentifikasi Perangkat Penyusun Komputer TIK.CS01.005.01

Jul
11
2015
by : Bupeko. Posted in : blog

 

MATERI PELATIHAN BERBASIS KOMPETENSI

SEKTOR TELEMATIKA

SUB SEKTOR COMPUTER TECHNICAL SUPPORT

 

 

MENGINDENTIFIKASI PERANGKAT PENYUSUN KOMPUTER

TIK.CS01.005.01

 

 

 

BUKU INFORMASI

 

 

 

 

 

 

 

DEPARTEMEN TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI R.I.

DIREKTORAT JENDERAL PEMBINAAN PELATIHAN DAN PRODUKTIVITAS

Jl. Jend. Gatot Subroto Kav.51 Lt.7.B Jakarta Selatan

 

 

 

 

 

DAFTAR ISI

Halaman

Daftar Isi                                                                                                        2

 

BAB I       Pengantar                                                                                         5

1.1   Konsep Dasar Pelatihan Berbasis Kompetensi                                 5

1.2   Penjelasan Modul                                                                        5

1.2.1  Isi Modul                                                                          5

1.2.2  Pelaksanaan Modul                                                            6

1.3   Pengakuan Kompetensi Terkini (RCC)                                           7

1.4   Pengertian Istilah-istilah                                                             7

 

BAB II     Standar Kompetensi                                                                        10

2.1   Peta Paket Pelatihan                                                                 10

2.2   Pengertian Unit Standar                                                           10

2.3   Unit Kompetensi Yang Dipelajari                                                11

2.3.1  Kode dan Judul Unit                                                        11

2.3.2  Deskripsi Unit                                                                11

2.3.3  Elemen Kompetensi                                                        11

2.3.4  Batasan Variabel                                                             12

2.3.5  Panduan Penilaian                                                          13

2.3.6  Kompetensi Kunci                                                           14

 

BAB III    Strategi dan Metode Pelatihan                                                          15

3.1   Strategi Pelatihan                                                                    15

3.2   Metode Pelatihan                                                                     16

 

BAB IV     Materi Unit Kompetensi                                                                    17

4.1   Tujuan Instruksional Umum                                                       17

4.2   Tujuan Instruksional Khusus                                                      17

 

4.3   Sekilas Tentang Komputer                                                         18

4.4   Sistem Komputer                                                                      19

4.5   Struktur dan Fungsi Komputer                                                   19

4.6   Perangkat Penyusun Komputer                                                    21

4.6.1  Input Device                                                                  21

4.6.1.1 Keyboard                                                            22

4.6.1.2 Mouse                                                                23

4.6.1.3 Scanner                                                              24

4.6.1.4 Digital Camera atau Webcam                                25

4.6.1.5 Mic (Microphone)                                                25

4.6.2  Output Device                                                                26

4.6.2.1 Printer atau Plotter                                              27

4.6.2.2 Monitor                                                              27

4.6.3  CPU                                                                              28

4.6.3.1 CU (Control Unit) / Unit Kontrol                           28

4.6.3.2 ALU (Arithmatic Logical Unit)                               29

4.6.3.3 Register                                                             29

4.6.4  Memori                                                                          30

4.6.4.1 Random Access Memory (RAM)                              31

4.6.4.2 Read Only Memory (ROM)                                    31

4.7   Sekilas Tentang Bus                                                                  32

4.8   Memori Eksternal                                                                     32

4.8.1  Floppy Disk                                                                    33

4.8.2  ZIP Drive                                                                       33

4.8.3 Harddisk                                                                        34

4.8.4  CD-ROM                                                                        34

4.8.5  DVD (Digital Versatile Disc)                                             35

4.8.6 USB Flash Disk                                                               36     4.9     Persiapan Identifikasi Perangkat Penyusun Komputer                                                         36

4.10 Sekilas Tentang Perakitan Komputer                                          37

BAB V      Sumber-sumber Yang Diperlukan Untuk Pencapaian Kompetensi           40

5.1   Sumber Daya Manusia                                                               40

5.2   Literatur                                                                                  41

5.3   Daftar Peralatan dan Bahan                                                       42

DAFTAR PUSTAKA                                                                                         43

 

 

 

 

 

 

 

 

BAB I

PENGANTAR

 

1.1    Konsep Dasar Pelatihan Berbasis Kompetensi

Pelatihan berbasis kompetensi adalah pelatihan yang memperhatikan pengetahuan, keterampilan dan sikap yang diperlukan di tempat kerja agar dapat melakukan pekerjaan secara kompeten. Lalu, apa arti kompeten di tempat kerja?

Jika Anda kompeten dalam pekerjaan tertentu, berarti Anda memiliki seluruh keterampilan, pengetahuan dan sikap yang perlu untuk ditampilkan secara efektif di tempat dimana Anda bekerja, sesuai dengan standar yang telah disetujui dan ditetapkan.

 

1.2    Penjelasan Modul

Modul ini dikonsep agar dapat digunakan pada proses Pelatihan Konvensional/Klasikal dan Pelatihan Individual/Mandiri. Yang dimaksud dengan Pelatihan Konvensional/Klasikal, yaitu pelatihan yang dilakukan dengan melibatkan bantuan seorang pembimbing atau guru seperti proses belajar mengajar sebagaimana biasanya dimana materi hampir sepenuhnya dijelaskan dan disampaikan pelatih/pembimbing yang bersangkutan.

Sedangkan yang dimaksud dengan Pelatihan Mandiri/Individual adalah pelatihan yang dilakukan secara mandiri oleh peserta sendiri berdasarkan materi dan sumber-sumber informasi dan pengetahuan yang bersangkutan. Pelatihan mandiri cenderung lebih menekankan pada kemauan belajar peserta itu sendiri. Singkatnya pelatihan ini dilaksanakan pseserta dengan menambahkan unsur-unsur atau sumber-sumber yang diperlukan baik dengan usahanya sendiri maupun melalui bantuan dari pelatih.

 

 

 

 

1.2.1   Isi Modul

Modul ini terdiri dari 3 bagian, antara lain sebagai berikut:

  1. Buku Informasi

Buku informasi merupakan sumber materi pelatihan bagi pelatih maupun pserta pelatihan.

  1. Buku Kerja

Buku kerja digunakan oleh peserta pelatihan untuk mencatat setiap pertanyaan dan kegiatan praktik baik dalam Pelatihan Konvensional maupun Pelatihan Individual/Mandiri.

Buku ini diberikan kepada peserta pelatihan dan berisi:

-      Kegiatan-kegiatan yang akan membantu peserta pelatihan untuk mempelajari dan memahami materi/informasi yang disajikan.

-      Kegiatan pemeriksaan yang digunakan untuk memantau pencapaian ketrampilan peserta pelatihan.

-      Kegiatan penilaian untuk menilai kemampuan peserta pelatihan dalam melaksanakan praktik kerja.

  1. Buku Penilaian

Buku penilaian ini digunakan oleh pelatih untuk menilai jawaban dan tanggapan peserta pelatihan pada Buku Kerja dan berisi :

-      Kegiatan-kegiatan yang dilakukan oleh peserta pelatihan sebagai pernyataan keterampilan.

-      Metode-metode yang disarankan dalam proses penilaian keterampilan peserta pelatihan.

-      Sumber-sumber yang digunakan oleh peserta pelatihan untuk mencapai keterampilan.

-      Semua jawaban pada setiap pertanyaan yang diisikan pada Buku Kerja.

-      Petunjuk bagi pelatih untuk menilai setiap kegiatan praktik.

-      Catatan pencapaian keterampilan peserta pelatihan.

 

 

1.2.2   Pelaksanaan Modul

Pada Pelatihan Klasikal/Konvensional, pelatih akan :

-      Menyediakan Buku Informasi yang dapat digunakan peserta pelatihan sebagai sumber pelatihan.

-      Menyediakan salinan Buku Kerja kepada setiap peserta pelatihan.

-      Menggunakan Buku Informasi sebagai sumber utama dalam penyelenggaraan pelatihan.

-      Memastikan setiap peserta pelatihan memberikan jawaban/ tanggapan dan menuliskan hasil tugas praktiknya pada Buku Kerja.

Pada Pelatihan Individual/Mandiri, peserta pelatihan akan :

-      Menggunakan Buku Informasi sebagai sumber utama pelatihan.

-      Menyelesaikan setiap kegiatan yang terdapat pada buku Kerja.

-      Memberikan jawaban pada Buku Kerja.

-      Mengisikan hasil tugas praktik pada Buku Kerja.

-      Memiliki tanggapan-tanggapan dan hasil penilaian oleh pelatih.

 

1.3    Pengakuan Kompetensi Terkini

Pengakuan Kompetensi Terkini dikenal juga dengan RCC (Recognition of Current Competency). Jika Anda telah memiliki pengetahuan dan keterampilan yang diperlukan untuk elemen unit kompetensi tertentu, Anda dapat mengajukan pengakuan kompetensi terkini (RCC). Berarti Anda tidak akan dipersyaratkan untuk belajar kembali.

Anda mungkin sudah memiliki pengetahuan dan keterampilan, karena Anda telah :

  1. Bekerja dalam suatu pekerjaan yang memerlukan suatu pengetahuan dan keterampilan yang sama, atau
  2. Berpartisipasi dalam pelatihan yang mempelajari kompetensi yang sama, atau
  3. Mempunyai pengalaman lainnya yang mengajarkan pengetahuan dan keterampilan yang sama.

 

1.4    Pengertian Istilah-istilah

Berikut adalah pengertian dari beberapa istilah yang digunakan dalam Pelatihan Berbasis Kompetensi, antara lain :

  1. Profesi

Profesi adalah suatu bidang pekerjaan yang menuntut sikap, pengetahuan serta ketrampilan/keahlian kerja tertentu yang diperoleh dari proses pendidikan, pelatihan serta pengalaman kerja atau penguasaan sekumpulan kompetensi tertentu yang dituntut oleh suatu pekerjaan/jabatan.

  1. Standardisasi

Standardisasi adalah proses merumuskan, menetapkan serta menerapkan suatu standar tertentu.

  1. Penilaian / Uji Kompetensi

Penilaian atau Uji Kompetensi adalah proses pengumpulan bukti melalui perencanaan, pelaksanaan dan peninjauan ulang (review) penilaian serta keputusan mengenai apakah kompetensi sudah tercapai dengan membandingkan bukti-bukti yang dikumpulkan terhadap standar yang dipersyaratkan.

  1. Pelatihan

Pelatihan adalah proses pembelajaran yang dilaksanakan untuk mencapai suatu kompetensi tertentu dimana materi, metode dan fasilitas pelatihan serta lingkungan belajar yang ada terfokus kepada pencapaian unjuk kerja pada kompetensi yang dipelajari.

  1. Kompetensi

Kompetensi adalah kemampuan seseorang untuk menunjukkan aspek sikap, pengetahuan dan keterampilan serta penerapan dari ketiga aspek tersebut ditempat kerja untuk mwncapai unjuk kerja yang ditetapkan.

  1. Standar Kompetensi

Standar kompetensi adalah standar yang ditampilkan dalam istilah-istilah hasil dsn memiliki format standar yang terdiri dari judul unit, deskripsi unit,

elemen kompetensi, kriteria unjuk kerja, ruang lingkup serta pedoman bukti.

  1. Sertifikat Kompetensi

Adalah pengakuan tertulis atas penguasaan suatu kompetensi tertentu kepada seseorang yang dinyatakan kompeten yang diberikan oleh Lembaga Sertifikasi Profesi.

  1. Sertifikasi Kompetensi

Adalah proses penerbitan sertifikat kompetensi melalui proses penilaian/uji kompetensi.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

BAB II

STANDAR KOMPETENSI

 

2.1        Peta Paket Pelatihan

Modul yang sedang Anda pelajari ini bertujuan untuk mencapai satu unit kompetensi. Adapun kompetensi ini termasuk dalam satu paket pelatihan, yang terdiri atas unit-unit kompetensi berikut:

  1. TIK.CS01.005.01     Mengidentifikasi Perangkat Penyusun Komputer

 

2.2        Pengertian Unit Standar

Apakah Standar Kompetensi? Setiap Standar Kompetensi menentukan :

  1. Pengetahuan dan keterampilan yang diperlukan untuk mencapai kompetensi.
  2. Standar yang diperlukan untuk mendemonstrasikan kompetensi.
  3. Kondisi dimana kompetensi dicapai.

Di dalam unit kompetensi ini, Anda akan mempelajari pemrograman data deskripsi lanjut untuk melengkapi pengetahuan yang telah Anda kuasai pada pelatihan mengenai pemrograman data deskripsi dasar sebelumnya.

Sistem pelatihan berbasis kompetensi terfokus pada pencapaian kompetensi, bukan pada lamanya waktu. Namun diharapkan pelatihan ini dapat dilaksanakan dan dicapai dalam jangka waktu tidak lebih dari seminggu, tiga sampai lima hari. Pelatihan ini diperuntukkan bagi semua pengguna terutama yang tugasnya berkaitan dengan persiapan identifikasi, mengidentifikasi dan memeriksa identifikasi dari perangkat penyusun komputer.

 

Jika Anda belum mencapai kompetensi pada usaha/kesempatan pertama, Pelatih Anda akan mengatur rencana pelatihan dengan Anda. Rencana ini akan memberikan Anda kesempatan kembali untuk meningkatkan level kompetensi Anda sesuai dengan level yang diperlukan. Jumlah maksimum usaha/kesempatan yang disarankan adalah 3 (tiga) kali.

 

2.3        Unit Kompetensi Yang Dipelajari

Dalam sistem pelatihan, Standar Kompetensi diharapkan menjadi panduan bagi peserta pelatihan untuk dapat :

  1. Mengidentifikasikan apa yang harus dikerjakan peserta pelatihan.
  2. Memeriksa kemajuan peserta pelatihan.
  3. Menyakinkan bahwa semua elemen (sub-kompetensi) dan kriteria unjuk   kerja telah dimasukkan dalam pelatihan dan penilaian.

2.3.1   Kode dan Judul Unit

Kode Unit     : TIK.CS01.005.01

Judul Unit     : Mengidentifikasi Perangkat Penyusun Komputer

 

2.3.2   Deskripsi Unit

Unit kompentensi ini berkaitan dengan tindakan identifikasi perangkat penyusun komputer yang terdiri dari persiapan identifikasi, identifikasi dan memeriksa hasil identifikasi. Unit kompetensi ini diperlukan untuk membantu dan memperlancar pelaksanaan perakitan komputer.

 

2.3.3   Elemen Kompetensi

 

ELEMEN KOMPETENSI

KRITERIA UNJUK KERJA

01  Mempersiapkan identifikasi perangkat penyusun komputer komponen 1.1   Perangkat penyusun komputer dan buku manual perangkat penyusun komputer disiapkan.

 

1.2 Peralatan tulis untuk identifikasi disiapkan.

 

1.3   Tempat identifikasi disiapkan dalam keadaan kering, bersih dan aman.

 

02 Mengidentifikasi perangkat penyusun komputer 2.1    Buku manual perangkat penyusun komputer dibaca

 

2.2    Perangkat penyusun komputer didaftar sesuai dengan spesifikasi

2.3    Perangkat penyusun komputer dikelompokkan sesuai dengan daftar yang telah dibuat

03 Memeriksa hasil identifikasi perangkat penyusun komputer 3.1    Perangkat penyusun komputer diperiksa dan disesuaikan dengan daftar hasil identifikasi

 

3.2    Perangkat penyusun komputer diletakkan pada tempat yang kering, bersih, aman serta mudah dijangkau

 

 

2.3.4   Batasan Variabel

Batasan variabel unit kompetensi ini adalah sebagai berikut:

  1. Unit ini berlaku untuk seluruh sektor teknologi informasi dan komunikasi.
  2. Sumber tenaga manusia dan peralatan mungkin beragam dari satu sector industri ke industri lain dan mungkin mencakup :

2.1     Jenis komputer dan spesifikasi komputer.

2.2     Perangkat peripheral komputer.

2.3     Jumlah atau besar sistem.

2.4     Beban kerja tiap perangkat.

2.5     OS yang digunakan.

2.6     Tools yang digunakan.

3. Rincian biaya meliputi :

3.1. Waktu pelaksanaan.

3.2. Peralatan.

3.3. Jumlah dan kualifikasi tenaga kerja yang digunakan.

3.4. Penyediaan barang yang dapat dikonsumsi.

4.  Kemungkinan-kemungkinan itu meliputi :

4.1. Kesulitan teknis.

4.2. Pertimbangan hubungan industri.

4.3 Sakit/kecelakaan/kejadian-kejadian.

4.4. Hal-hal lain yang terkait dengan sector

 

5.  Tenaga kerja yang relevan meliputi :

5.1. Tekniksi Perakitan Komputer.

5.2. Tekniksi Perawatan Komputer.

5.3. Tekniksi Perbaikan Komputer.

 

2.3.5   Panduan Penilaian

Panduan penilaian terdiri dari :

  1. Pengetahuan dan keterampilan penunjang

Untuk mendemontrasikan kompetensi, diperlukan bukti keterampilan dan pengetahuan dibidang berikut  ini :

1.1          Pengetahuan dasar

1.1.1.  Pengetahuan menyeluruh sektor industri.

1.1.2.  Fungsi dan komponen pembentuk komputer

Keterampilan dasar

Mengoperasikan computer

Mengetik 10 jari.

  1. Konteks penilaian

Kompetensi harus diujikan di tempat kerja atau tempat lain secara teori dan praktek dengan kondisi kerja sesuai dengan keadaan normal.

  1. Aspek penting penilaian

Aspek yang harus diperhatikan :

3.1. Suatu proposal/tender produksi yang efektif, lengkap, dan disajikan dengan baik yang memenuhi semua spesifikasi laporan;

3.2.  Proses pekerjaan yang sesuai untuk pengembangan proposal atau tender.

  1. Kaitan dengan unit-unit lainnya

4.1     Unit ini didukung oleh pengetahuan dan keterampilan dalam unit-unit kompetensi yang berkaitan dengan :

4.1.1     TIK.CS02.026.01  Menguji Kinerja Komputer

4.2     Pengembangan pelatihan untuk memenuji persyaratan dalam unit ini perlu dilakukan dengan hati-hati. Untuk pelatihan pra-kejuruan umum, institusi harus menyediakan pelatihan yang mempertimbangkan serangkaian konteks industri seutuhnya tanpa bias terhadap sektor tertentu. Batasan variabel akan membantu dalam hal ini. Untuk sektor tertentu/ khusus, pelatihan harus disesuaikan agar dapat memenuhi kebutuhan sektor tersebut.

 

2.3.6   Kompetensi Kunci

NO KOMPETENSI KUNCI DALAM UNIT INI TINGKAT

1

Mengumpulkan, mengorganisir dan menganalisa informasi

2

2

Mengkomunikasikan ide-ide dan informasi

1

3

Merencanakan dan mengorganisir aktivitas-aktivitas

1

4

Bekerja dengan orang lain dan kelompok

2

5

Menggunakan ide-ide dan teknik matematika

1

6

Memecahkan masalah

1

7

Menggunakan teknologi

1

 

 

 

 

BAB III

STRATEGI DAN METODE PELATIHAN

 

3.1.      Strategi Pelatihan        

Belajar dalam suatu Sistem Berbasis Kompetensi berbeda dengan yang sedang “diajarkan” di kelas oleh Pelatih. Pada sistem ini Anda akan bertanggung jawab terhadap belajar Anda sendiri, artinya bahwa Anda perlu merencanakan belajar Anda dengan Pelatih dan kemudian melaksanakannya dengan tekun sesuai dengan rencana yang telah dibuat.

Persiapan/perencanaan

  1. Membaca bahan/materi yang telah diidentifikasi dalam setiap tahap belajar dengan tujuan mendapatkan tinjauan umum mengenai isi proses belajar Anda.
  2. Membuat catatan terhadap apa yang telah dibaca.
  3. Memikirkan bagaimana pengetahuan baru yang diperoleh berhubungan dengan pengetahuan dan pengalaman yang telah Anda miliki.
  4. Merencanakan aplikasi praktik pengetahuan dan keterampilan Anda.

Permulaan dari proses pembelajaran

  1. Mencoba mengerjakan seluruh pertanyaan dan tugas praktik yang terdapat pada tahap belajar.
  2. Merevisi dan meninjau materi belajar agar dapat menggabungkan pengetahuan Anda.

Pengamatan terhadap tugas praktik

  1. Mengamati keterampilan praktik yang didemonstrasikan oleh Pelatih atau orang yang telah berpengalaman lainnya.
  2. Mengajukan pertanyaan kepada Pelatih tentang konsep sulit yang Anda temukan.

Implementasi

  1. Menerapkan pelatihan kerja yang aman.
  2. Mengamati indikator kemajuan personal melalui kegiatan praktik.
  3. Mempraktikkan keterampilan baru yang telah Anda peroleh.

Penilaian

Melaksanakan tugas penilaian untuk penyelesaian belajar Anda.

 

3.2.          Metode Pelatihan      

Terdapat tiga prinsip metode belajar yang dapat digunakan. Dalam beberapa kasus, kombinasi metode belajar mungkin dapat digunakan.

Belajar secara mandiri

Belajar secara mandiri membolehkan Anda untuk belajar secara individual, sesuai dengan kecepatan belajarnya masing-masing. Meskipun proses belajar dilaksanakan secara bebas, Anda disarankan untuk menemui Pelatih setiap saat untuk mengkonfirmasikan kemajuan dan mengatasi kesulitan belajar.

Belajar Berkelompok

Belajar berkelompok memungkinkan peserta untuk datang bersama secara teratur dan berpartisipasi dalam sesi belajar berkelompok. Walaupun proses belajar memiliki prinsip sesuai dengan kecepatan belajar masing-masing, sesi kelompok memberikan interaksi antar peserta, Pelatih dan pakar/ahli dari tempat kerja.

Belajar terstruktur

Belajar terstruktur meliputi sesi pertemuan kelas secara formal yang dilaksanakan oleh Pelatih atau ahli lainnya. Sesi belajar ini umumnya mencakup topik tertentu.

 

 

 

 

 

 

BAB IV

MATERI UNIT KOMPETENSI

 

4.1        Tujuan Instruksional Umum

  • Siswa mampu menceritakan dan menjelaskan persiapan identifikasi perangkat penyusun komputer
  • Siswa dapat mengidentifikasi perangkat penyusun komputer

 

4.2        Tujuan Instruksional Khusus

  • Siswa mengerti dan mampu menjelaskan apa yang dimaksud dengan komputer
  • Siswa dapat menjelaskan persiapan untuk identifikasi perangkat penyusun komputer
  • Siswa mengerti daftar yang dibuat untuk menggolongkan perangkat penyusun komputer
  • Siswa mengetahui dan mampu memeriksa kesesuaian identifikasi dengan daftar perangkat penyusun komputer yang dibuat

 

4.3        Sekilas Tentang Definisi Komputer

          Istilah komputer mempunyai arti yang luas dan berbeda bagi setiap orang. Istilah komputer (computer) diambil dari bahasa Latin computare yang berarti menghitung. Aslinya, kata “komputer” menunjuk kepada orang yang melakukan perhitungan numerik dengan bantuan alat penghitung mekanik termasuk sempoa dan kalkulator.

Menurut Blissmer(1985), komputer adalah suatu alat elektronik yang mampu melakukan beberapa tugas, yaitu menerima input, memproses input sesuai dengan instruksi yang diberikan, menyimpan perintah-perintah dan hasil pengolahannya, serta menyediakan output dalam bentuk informasi.

Sedangkan menurut Sanders (1985), komputer adalah sistem elektronik untuk memanipulasi data yang cepat dan tepat serta dirancang dan diorganisasikan supaya secara otomatis menerima dan menyimpan data input, memprosesnya dan menghasilkan output berdasarkan instruksi-instruksi yang telah tersimpan di dalam memori.

Pada intinya, dapat diambil kesimpulan bahwa komputer adalah suatu peralatan elektronik yang dapat menerima input, mengolah input, memberikan informasi, menggunakan suatu program yang tersimpan di memori komputer, yang dapat menyimpan program dan hasil pengolahan, serta bekerja secara otomatis.

Dari definisi di atas, terdapat tiga istilah penting yang ditemukan,  yaitu input/masukan (data), pengolahan data, dan informasi (output/keluaran). Pengolahan data dengan menggunakan komputer dikenal dengan nama pengolahan data elektronik (electronic data processing / EDP).

Data adalah kumpulan kejadian yang diangkat dari suatu kenyataan (fakta), dapat berupa angka-angka, huruf, simbol-simbol khusus, atau gabungan dari ketiganya. Data ini masih dalam bentuk mentah dan belum dapat dimengerti dengan jelas sehingga perlu diolah lebih lanjut. Pengolahan data merupakan suatu proses manipulasi atau mengubah data ke dalam bentuk yang lebih berguna dan lebih jelas yaitu berupa suatu informasi. Dengan demikian, informasi adalah hasil dari suatu kegiatan pengolahan data yang memberikan bentuk yang lebih bermakna dari suatu fakta. Oleh karena itu, pengolahan data elektronik adalah proses manipulasi data ke dalam bentuk yang lebih bermakna dan dapat dimengerti berupa suatu informasi dengan menggunakan suatu alat elektronik, yaitu komputer.

 

4.4        Sistem Komputer

          Supaya komputer dapat mengolah data, maka harus ada suatu sistem yang disebut dengan sistem komputer. Secara umum, sistem ini terdiri dari elemen-elemen yang saling berhubungan membentuk satu kesatuan untuk melaksanakan suatu tujuan pokok dari sistem tersebut. Fungsi utama dari sistem komputer adalah mengolah data untuk menghasilkan informasi yang perlu didukung oleh perangkat keras (hardware), perangkat lunak (software), dan brainware.

Perangkat keras adalah peralatan komputer itu sendiri, berupa objek yang dapat disentuh, sedangkan perangkat lunak adalah program yang berisi perintah-perintah untuk melakukan proses tertentu, berupa bagian komputer yang tidak memiliki bentuk fisik dan brainware adalah manusia yang terlibat dalam mengoperasikan serta mengatur sistem komputer.

Ketiga elemen diatas dalam sistem komputer harus saling berhubungan dan membentuk satu kesatuan. Perangkat keras tanpa perangkat lunak tidak dapat digunakan dan tidak berarti apa-apa, hanya berupa benda mati. Kedua elemen ini (perangkat keras dan lunak) tidak dapat berfungsi jika tidak ada manusia yang mengoperasikannya.

 

4.5        Struktur dan Fungsi Komputer                                                        

                   Struktur sederhana dari sebuah komputer digambarkan pada diagram blok di bawah.    

 

                      Gambar 1 Struktur Komputer Secara Sederhana     

         

Adapun fungsi dari masing-masing komponen dari struktur di atas yang berperan dalam menyusun perangkat komputer adalah sebagai berikut :

 

  1. 1.   Input Device (Alat Masukan)

Adalah perangkat keras komputer yang berfungsi sebagai alat untuk memasukkan data atau perintah ke dalam komputer.

 

  1. 2.   Output Device (Alat Keluaran)

Adalah perangkat keras komputer yang berfungsi untuk menampilkan keluaran sebagai hasil pengolahan data. Keluaran dapat berupa hard-copy( ke kertas), soft-copy (ke monitor), ataupun berupa suara.

  1. 3.   I/O Ports

Bagian ini digunakan untuk menerima ataupun mengirim data ke luar sistem. Peralatan input dan output di atas terhubung melalui port ini.

 

  1. 4.   CPU (Central Processing Unit)

CPU merupakan otak dari sistem komputer, dan memilih dua bagian fungsi operasional yang penting , yaitu: ALU (Arithmetical Logical Unit) sebagai pusat pengolah data, dan CU (Control Unit) sebagai pengontrol kerja komputer.

           

  1. 5.   Memori

Memori terbagi dua yaitu memori internal dan memori eksternal. Memori internal berupa RAM (Random Access Memory) yang berfungsi untuk menyimpan program yang kita olah untuk sementara waktu dan dapat dihapus, namun akan hilang setelah komputer dimatikan, sedangkan ROM (Read Only Memory) yaitu memori yang hanya bisa dibaca dan berguna sebagai penyedia informasi pada saat komputer pertama kali dinyalakan dan tidak akan hilang ketika komputer dimatikan.

 

  1. 6.   Data Bus

Adalah jalur-jalur perpindahan data antar modul dalam sistem komputer. Karena pada saat tertentu masing-masing saluran hanya dapat membawa 1 bit data, maka jumlah saluran menentukan jumlah bit yang dapat ditransfer pada satu saat. Lebar data bus ini menentukan kinerja sistem secara keseluruhan. Sifatnya bidirectional, yang artinya CPU dapat membaca dan menerima data melalui data bus ini. Data bus biasanya terdiri atas 8, 16, 32, atau 64 jalur paralel.

 

  1. 7.   Address Bus

Digunakan untuk menandakan lokasi sumber ataupun tujuan pada proses transfer data. Pada jalur ini, CPU akan mengirimkan alamat memori yang akan ditulis atau dibaca. Address bus biasanya terdiri atas 16, 20, 24, atau 32 jalur paralel.

 

  1. 8.   Control Bus

Control Bus digunakan untuk mengontrol penggunaan serta akses ke Data Bus dan Address Bus. Terdiri dari 4 sampai 10 jalur paralel.

 

4.6        Perangkat Penyusun Komputer

4.6.1   Input Device

Input device adalah alat yang digunakan untuk menerima input dari luar sistem, dapat berupa signal input atau maintenance input. Di dalam sistem komputer, signal input berupa data yang dimasukkan ke dalam sistem komputer, sedangkan maintenance input berupa program yang digunakan untuk mengolah data yang dimasukkan. Dengan demikian, alat input selain digunakan untuk memasukkan data juga dapat untuk memasukkan program.

Peralatan yang berfungsi sebagai alat input dapat dibedakan menjadi dua yaitu : alat input langsung dan tidak langsung. Alat input langsung  yaitu input yang dimasukkan langsung diproses oleh alat pemroses, sedangkan alat input tidak langsung melalui media tertentu sebelum input diproses oleh alat pemroses.

Alat input langsung dapat berupa papan ketik (keyboard), pointing device (misalnya mouse, touch screen, light pen, digitizer graphics tablet), scanner (misalnya magnetic ink character recognition, optical data reader atau optical character recognition reader), sensor (misalnya digitizing camera), voice recognizer (misalnya microphone). Sedangkan alat input tidak langsung seperti keypunch yang dilakukan melalui media punched card (kartu plong), key-to-tape yang merekam data ke media berbentuk pita (tape) sebelum diproses oleh alat pemroses, dan key-to-disk yang merekam data ke media magnetic disk (misalnya disket atau harddisk) sebelum diproses lebih lanjut.

 

4.6.1.1      Keyboard

 

                        Bila mendengar kata “keyboard” maka pikiran kita tidak lepas dari adanya sebuah komputer, karena keyboard merupakan sebuah papan yang terdiri dari tombol-tombol untuk mengetikkan kalimat dan simbol-simbol khusus lainnya pada komputer. Pada keyboard terdapat tombol-tombol huruf (alfabet) A-Z, a-z, angka 0-9, tombol dan karakter khusus seperti : `~ @#$%^&*()_- + = <> /, . ? : ; “ ’|, tombol fungsi (F1-F12) serta tombol-tombol khusus lainnya yang jumlah seluruhnya adalah 104 tuts. Sedangkan pada mesin ketik biasa jumlah tutsnya ada 52 buah. Bentuk keyboard umumnya persegi, namun telah dikembangkan menjadi sangat variatif. Keyboard pada dasarnya hampir sama bentuk dan fungsinya dengan mesin ketik. Perbedaannya terletak pada hasil output atau tampilannya. Bila kita menggunakan mesin ketik, kita tidak dapat menghapus atau membatalkan apa yang sudah diketikkan dan setiap satu huruf atau simbol yang diketikkan akan terlihat hasilnya langsung pada kertas. Tidak demikian dengan keyboard. Apa yang diketikkan, hasil atau keluarannya akan terlihat dilayar monitor terlebih dahulu, kemudian kita dapat memodifikasi atau melakukan perubahan bentuk tulisan, kesalahan pengetikan dan lainnya. Keyboard dihubungkan ke komputer dengan kabel yang terdapat pada keyboard. Ujung kabel tersebut dimasukkan ke dalam port yang terdapat pada CPU komputer.

 

4.6.1.2      Mouse

 

 

Penunjuk (pointer) disebut dengan “mouse” yang dapat digerakkan kemana saja berdasarkan arah gerakan bola kecil yang terdapat dalam mouse. Jika kita membuka dan mengeluarkan bola kecil yang terdapat di belakang mouse, maka akan terlihat dua pengendalai gerak yaitu yang serarah horisontal (mendatar) dan satu lagi vertikal (atas dan bawah). Jika keduanya digerakkan akan menjadi gerak diagonal. Berdasarkan gerakan mouse ini, maka gerakan tanda panah atau penunjuk akan dapat terlihat di layar monitor. Namun sekarang ini banyak yang menggunakan mouse optic yaitu bola kecil tersebut diganti menjadi optik sinar merah yang dapat melacak arah pergerakan mouse.

Pada sebagian besar mouse terdapat tiga tombol, tetapi hanya dua tombol yang berfungsi, yaitu tombol paling kiri dan kanan. Penekanan tombol atau yang disebut “click” berpengaruh tergantung pada daerah atau objek yang kita tunjuk. Komputer akan mengabaikan penekanan tombol atau “click” yang tidak mengenai area atau objek yang tidak penting.

Penggunaan mouse yang lain disebut “drag” yang artinya menggeser atau menarik, biasanya dilakukan dengan menekan tombol kiri tanpa melepaskan sambil menggesernya, akibatnya objek pada layar monitar akan berpindah atau tersalin ke objek lain. Kemungkinan lain dapat terjadi tergantung aplikasi lain yang dijalankan. Di bagian tengah ada suatu scroll (penggulung kecil) tambahan, kebanyakan mouse masa kini telah memilikinya. Fungsinya untuk menggulung tampilan yang kita baca misalnya pada Ms Word ke atas maupun kebawah. Mouse terhubung pada komputer dengan sebuah kabel yang ada di mouse. Ujung kabel tersebut dimasukkan dalam port yang terdapat di CPU komputer. Biasanya port mouse dan keyboard terdapat bersebelahan satu sama lainnya.

 

4.6.1.3          Scanner

 

 

Scanner adalah suatu alat elektronik yang fungsinya mirip dengan mesin fotokopi. Pada mesin fotocopy hasilnya dapat langsung dilihat pada kertas sedangkan pada scanner hasilnya ditampilkan pada layar monitor komputer dahulu kemudian baru dirubah atau dimodifikasi sehingga tampilannya menjadi bagus yang kemudian dapat disimpan sebagai file text, dokumen atau gambar. Kebanyakan scanner dijalankan pada 1-bit (binary digit/angka biner), 8-bit (256 warna) dan 24-bit (lebih dari 16 juta warna). Bila kita membutuhkan hasil yang baik maka dianjurkan menggunakan scanner dengan bit yang

besar agar resolusi warna lebih banyak dan bagus.

 

4.6.1.4          Digital Camera dan Webcam

 

 

            Salah satu input device yang sedang marak belakanganini adalah digital camera. Dengan alat ini, untuk memasukkan data berupa gambar apa saja dengan ukuran relatif cukup besar ke komputer terasa lebih mudah. Gambar yang dapat ditransfer berbagai jenis mulai dari gambar statis atau foto maupun yang dinamis/bergerak seperti video. Fungsi webcam sama dengan digital camera namun bedanya webcam juga dapat digunakan untuk berbicara langsung secara online melalui koneksi internet sehingga lawan bicara dapat melihat wajah kita melalui layar monitornya.

4.6.1.5          Mic (Microphone)

 

                                                                                              Kalau kamera digunakan untuk memasukkan input gambar (dan suara), maka mic digunakan hanya untuk memasukkan input suara. Penggunaan mic tentu saja memerlukan perangkat keras tambahan untuk menerima input suara yaitu sound card (bagian yang mengatur pengolahan suara agar dapat menerima input suara dan meneruskan ke output berupa speaker untuk mendengarkan hasil rekaman suara). Sekarang ini biasanya headset sudah mencakup untuk mendengarkan suara dan mic untuk menerima input suara.

 

4.6.2   Output Device

Output yang dihasilkan dibedakan menjadi empat bentuk, yaitu tulisan (huruf, angka, simbol khusus), image (dalam bentuk grafik atau gambar), suara dan bentuk lain yang dapat dibaca oleh mesin (machine-readable form). Tiga golongan pertama adalah output yang dapat digunakan langsung oleh manusia, sedangkan golongan terakhir biasanya digunakan sebagai input untuk proses selanjutnya dari komputer. Peralatan output dapat berupa :

  • Hard-copy device : alat yang digunakan untuk mencetak tulisan dan gambar pada media keras seperti kertas. Contoh : printer, plotter
  • Soft-copy device : alat yang digunakan untuk menampilkan tulisan dan gambar pada media lunak yang berupa sinyal elektronik. Contoh : video display, flat panel dan speaker
  • Drive device atau driver : alat yang digunakan untuk merekam simbol dalam bentuk yang hanya dapat dibaca oleh mesin pada media seperti magnetic disk atau magnetic tape. Alat ini berfungsi ganda, sebagai alat output dan juga sebagai alat input. Contoh : disk drive , tape drive

 

4.6.2.1      Printer dan Plotter

 

Printer dan plotter adalah jenis hard-copy device, karena keluaran hasil proses dicetak di atas kertas. Printer memiliki berbagai macam bentuk dan ukuran, serta ketajaman hasil cetak. Ukuran kertas yang dapat digunakan pun beragam. Tetapi untuk mencetak di atas kertas ukuran besar, disarankan untuk menggunakan plotter.

 

4.6.2.2      Monitor

 

Salah satu jenis soft-copy device, karena keluarannya berupa signal elektronik, dalam hal ini berupa gambar yang tampil di layar monitor. Ukuran monitor beragam layaknya monitor televisi. Jenis-jenis monitor sekarang ini sudah sangat beragam, mulai dari bentuk besar layar cembung sampai dengan bentuk tipis layar datar (flat).

 

4.6.3   CPU (Central Processing Unit)

tampilan samping CPU jika casing (penutup) dibuka

CPU merupakan tempat diprosesnya instruksi-instruksi program. Pemroses ini berupa chip yang terdiri dari ribuatn hingga jutaan IC (Integrated Circuit). CPU terdiri dari dua bagian utama yaitu unit kendali (control unit) dan unit arimatika logika (ALU). Di samping itu, CPU mempunyai alat penyimpan yang berukuran kecil disebut dengan register.

 

4.6.3.1      CU (Control Unit) / Unit Kendali

 

 

Tugas dari CU adalah :

  • Mengatur dan mengendalikan alat-alat input dan output.
  • Mengambil instruksi-instruksi dari memori utama.
  • Mengambil data dari memori utama (jika diperlukan) untuk diproses
  • Mengirim instruksi ke ALU bila ada perhitungan aritmatika atau perbandingan logika serta mengawasi kerja dari ALU
  • Menyimpan hasil proses ke memori utama

 

4.6.3.2      ALU (Arithmatic and Logic Unit)

Tugas utama dari ALU adalah melakukan semua perhitungan aritmatika (matematika) yang terjadi sesuai dengan instruksi program. ALU melakukan semua operasi aritmatika dengan dasar penjumlahan sehingga sirkuit elektronik yang digunakan disebut adder. Tugas lain dari ALU adalah melakukan keputusan dari suatu operasi logika sesuai dengan instruksi program. Operasi logika meliputi perbandingan dua operand dengan operator logika tertentu yaitu sama dengan (=), tidak sama dengan (<>), kurang dari (<), kurang atau sama dengan (≤), lebih besar dari (>) dan lebih besar atau sama dengan (≥).

 

4.6.3.3      Register

     Register merupakan alat penyimpanan kecil yang mempunyai kecepatan akses cukup tinggi, yang digunakan untuk menyimpan data dan instruksi yang sedang diproses sementara dimana data dan instruksi lainya menunggu giliran diproses masih disimpan di memori utama. Secara analogi, register ini diibaratkan sebagai ingatan di otak bila kita melakukan pengolahan data secara manual, sehingga otak dapat diibaratkan sebagai CPU, yang berisi ingatan-ingatan, satuan kendali yang mengatur seluruh kegiatan tubah dan mempunyai tempat untuk melakukan perhitungan dan perbandingan logika.

Program yang berisi kumpulan dari instruksi dan data diletakkan di memori utama yang diibaratkan sebagai sebuah meja. Kita mengerjakan program tersebut dengan memproses satu per satu instruksi-instruksi yang ada di dalamnya, dimulai dari instruksi pertama dan berurutan hingga yang terakhir. Instruksi ini dibaca dan diingat (instruksi yang sedang diproses disimpan di register). Misalnya instruksi berbunyi HITUNG  C = A+B,  maka kita membutuhkan data untuk nilai A dan B yang masih ada di meja (tersimpan di memori utama). Data dibaca dan masuk ke ingatan kita (data yang sedang diproses disimpan di register), yaitu misalnya A=2 dan B=3. Saat ini, otak kita telah tersimpan suatu instruksi, nilai A dan B, sehingga nilai C dapat dihitung yaitu sebesar 5 (proses perhitungan dilakukan di ALU). Hasil perhitungan dituliskan kembail ke meja (hasil pengolahan disimpan kembali ke memori utama). Setelah semua selesai, kemungkinan data, program dan hasilnya disimpan secara permanen untuk keperluan di lain hari sehingga perlu disimpan di dalam lemari kabinet (penyimpanan sekunder).

Dari cerita di atas, ada 3 macam memori yang digunakan dalam sistem komputer yaitu :

  • Register, untuk menyimpan instruksi dan data yang sedang diproses
  • Main memory / memori utama, untuk menyimpan instruksi dan data yang akan diproses dan hasil pengolahan
  • Secondary storage / penyimpanan sekunder, untuk menyimpan program dan data secara permanen.

 

4.6.4   Memory

CPU hanya dapat menyimpan data dan instruksi di register yang berukuran kecil sehingga tidak dapat menyimpan semua informasi yang dibutuhkan untuk keseluruhan proses program. Untuk mengatasi hal ini, maka CPU harus dilengkapi dengan alat penyimpan yang berkapasitas lebih besar yaitu memori utama. Unit ini dapat dibayangkan sebagai sekumpulan kotak-kotak yang masing-masing dapat menyimpan sepenggal informasi baik data maupun instruksi. Tiap lokasi dari kotak ditunjukkan oleh suatu alamat (address).

Ukuran memori ditunjukkan oleh satuan byte. Misalnya 1 Mb, 4 Mb, 8 Mb, bahkan sampai 256 Mb.

 

4.6.4.1      Random Access Memory (RAM)

Semua data dan program yang dimasukkan melalui alat input akan disimpan terlebih dahulu di memori utama, khususnya RAM, yang dapat diakses secara acak (dapat diisi/ditulis, diambil atau dihapus isinya) oleh pemrogram.

 

4.6.4.2      Read Only Memory (ROM)

Dari namanya, ROM hanya dapat dibaca sehingga pemrogram tidak bisa mengisi sesuatu ke dalam ROM. ROM sudah diisi oleh pabrik pembuatnya berupa sistem operasi yang terdiri dari program pokok yang diperlukan oleh sistem komputer, seperti program untuk mengatur penampilan karakter di layar, pengisian tombol kunci keyboard untuk keperluan kontrol tertentu dan bootstrap program yang diperlukan saat sistem komputer pertama kali diaktifkan. Pada kasus lain ROM terdiri dari jenis lain seperti PROM ( Programmable Read Only Memory) yang hanya dapat diprogram satu kali dan tidak dapat diubah kembali, EPROM (Erasable Programmable Read Only Memory) yang dapat dihapus dengan sinar ultraviolet serta dapat diprogram kembali berulang-ulang dan EEPROM (Electrically Erasable Programmable Read Only Memory) yang dapat dihapus secara elektronik dan dapat diprogram kembali.

 

4.7        Sekilas tentang BUS

Hubungan antara CPU dengan memori utama ataupun dengan alat-alat input/output (I/O) dilakukan dengan suatu jalur yang disebut bus. Hubungan antara CPU dengan memori utama melalui jalur bus yang dilekatkan pada MDR , MAR (MDR dan MAR dapat lebih jelas dipelajari dalam buku Arsitektur dan Organisasi Komputer, Hamacher) dan unit kendali dalam CPU. Sedangkan bus yang menghubungkan CPU dengan alat-alat I/O tidak dilekatkan langsung ke alat-alat I/O, tetapi dapat dilakukan melalui suatu alat I/O port atau DMA controller atau I/O channel.

Bus merupakan suatu sirkuit yang merupakan jalur transportasi informasi antara dua atau alat-alat dalam sistem komputer. Bus yang menghubungkan antara CPU dengan memori utama disebut dengan internal bus, sedangkan yang menghubungkan CPU dengan alat-alat I/O disebut external bus. Di dalam internal bus, hubungan antara CPU dengan memori utama dilakukan melalui data bus yang dihubungkan dengan MDR, dan melalui address bus yang dihubungkan dengan MAR, serta melalui control bus yang dihubungkan dengan control unit.

 

4.8        Memori Eksternal

Memori eksternal adalah perangkat keras untuk melakukan operasi penulisan, pembacaan dan penyimpanan data di luar komponen utama yang telah disebutkan di atas. Contoh dari memori eksternal adalah floppy disk, harddisk, cd-rom, dvd dan lain sebagainya. Hampir semua memori eksternal yang banyak dipakai belakangan ini berbentuk disk/piringan. Setiap memori eksternal memiliki alat baca dan tulis yang disebut head (pada harddisk) dan side (pada floppy).

 

4.8.1   Floppy Disk

 

 

Floppy disk drive yang menjadi standar pemakai terdiri dari 2 ukuran yaitu 5.25” dan 3.5” yang masing-masing memiliki 2 tipe kapasitas Double Density (DD) dan High Density (HD). Floppy disk 5.25” kapasitasnya adalah 360 Kbytes (untuk DD) dan 1.2 Mbytes (untuk HD). Sedangkan floppy disk 3.5” kapasitasnya 720 Kbytes (untuk DD) dan 1.44 Mbytes (untuk HD). Floppy disk hanya dapat menyimpan file teks, karena keterbatasan kapasitas. Walaupun demikian, penulisan pada floppy disk dapat dilakukan berulang-ulang, walaupun memakan waktu yang relatif lama.

 

4.8.2   ZIP Drive

 

Keterbatasan kapasitas pada floppy disk mendorong lahirnya teknologi baru yang disebut Iomega Zip Drive. Perangkat ini terdiri dari floppy drive dan cartridge floppy khusus, yang mampu menampung hampir 100 MB data. Jumlah ini jelas memungkinkan untuk menampung file multimedia dan grafik (biasanya berukuran mega bytes), yang sebelumnya tidak dimungkinkan untuk disimpan dalam floppy disk.

 

4.8.3    Harddisk

 

Harddisk memiliki komponen-komponen : piringan logam (platter), head, rangkaian elektronik, rangkaian penguat, DSP (digital signal precessor), chip memory, konektor, spindle, dan actuator arm motor controller.

Kapasitas harddisk bermacam-macam. Mulai dari ukuran Mbytes sampai dengan Gbytes dan juga dapat menangani penulisan berulang kali lebih cepat dibandingkan dengan floppy disk. Tapi kendala terdapat dari segi mobilitas, karena untuk memindahkan harddisk berarti harus membongkar CPU (harddisk tersimpan di dalam CPU). Ternyata, telah diatasi dengan konsep Removeable Harddisk. Harddisk ini berupa cartridge yang dipasang pada removable track yang tersambung pada power supply dan kabel data IDE Interface-nya.

4.8.4   CD-ROM

CD terbuat dari resin (polycarbonate) dan dilapisi permukaan yang sangat reflektif seperti aluminium. Informasi direkam secara digital sebagai lubang-lubang mikroskopis pada permukaan yang reflektif dengan menggunakan laser berintensitas tinggi. Permukaan yang berlubang ini kemudian dilapisi oleh lapisan bening.

Informasi dibaca dengan menggunakan laser berintensitas rendah yang menyinari lapisan bening tersebut sementara motor memutar disk/piringan. Intesitas laser tersebut berubah setelah mengenai lubang-lubang tersebut kemudian terefleksikan dan dideteksi oleh fotosensor yang kemudian dikonversi menjadi data digital. Bentuk yang kecil dan tipis memudahkan untuk dibawa dan kapasitas umumnya cukup besar yaitu 650 Mbytes. Namun penulisan data pada CD ini hanya dapat dilakukan sekali saja. Hal ini sudah diatas dengan adanya CD-Rewritable, yang dapat dihapus dan ditulis berkali-kali. Kapasitas dan bentuknya sama. Untuk membacanya tinggal memasukkan CD ke dalam CD-ROM yang biasanya sudah terpasang di CPU. Sedangkan untuk menulis tinggal dimasukkan ke dalam CD-Writer.

 

4.8.5   DVD (Digital Versatile Disc)

DVD adalah generasi lanjutan dari CD. DVD memiliki kapasitas yang jauh lebih besar dari pada CD-ROM biasa, yaitu mencapai  9 Gbytes.  Perkembangan teknologi DVD-ROM pun lebih cepat dibandingkan dengan CD-ROM.

 

DVD menyediakan format yang dapat ditulis satu kali atau lebih (Recordable DVD), dan memiliki 6 macam versi yaitu :

  • DVD-R for General, hanya sekali tulis
  • DVD-R for Authoring, hanya sekali tulis
  • DVD-RAM dapat ditulis berulang kali
  • DVD-RW, dapat ditulis berulang kali
  • DVD+RW, dapat ditulis berulang kali
  • DVD+R, hanya sekali tulis

4.8.6  USB Flash Disk

 

USB flash disk merupakan salah satu bagian komputer yang sedang terkenal. Bentuknya kecil dan mudah dibawa kemana-mana sangat cocok untuk dijadikan alat untuk tukar-menukar atau memindahkan file dari satu tempat ke tempat lain dengan mudah. Namun kelemahannya ialah USB flash disk sensitif dan mudah rusak jika tidak berhati-hati dan tidak mengetahui cara mengoperasikannya dengan benar. Untuk mengaktifkan/menyalakan USB flash disk kita hanya tinggal mencolok flash disk ke port USB yang ada di belakang, depan, ataupun pada sambungan kabel dan hub di komputer kita.

 

4.9        Persiapan Identifikasi Perangkat Penyusun Komputer 

          Beberapa persiapan yang harus dilakukan sebelum identifikasi perangkat penyusun  komputer ialah :

  • Menyiapkan tempat identifikasi yang kering, bersih dan aman
    • Tempatnya yang disediakan harus cukup luas dan tidak mengganggu aktifitas identifikasi
    • Tempat harus bersih, kering dan aman
    • Perangkat penyusun komputer harus diletakkan pada tempat yang kering, bersih dan terjangkau.
      • Perangkat harus dalam keadaan bisa diidentifikasi (tidak dalam keadaan rusak)
      • Perangkat yang rusak harus segera diganti
      • Perangkat harus diletakkan pada tempat yang bisa dijangkau sehingga mudah untuk mengidentifikasinya
      • Buku manual perangkat penyusun komputer dibaca
      • Mencoba membuat daftar hasil identifikasi perangkat penyusun komputer
        • Tulislah dengan lengkap perangkat yang berhasil diidentifikasi
        • Kelompokkan menurut spesifikasinya
        • Jika tidak mengerti baca buku manual sekali lagi atau hubungi pelatih
        • Perangkat penyusun komputer diperiksa dan disesuaikan dengan daftar hasil identifikasi
          • Cocokkan hasil identifikasi dengan daftar dan perbaikilah kesalahan yang ada
          • Jika ada masalah segera hubungi pelatih untuk menyelesaikannya

                           

4.10     Sekilas Tentang Perakitan Komputer

Komponen perakit komputer tersedia di pasaran dengan beragam pilihan kualitas dan harga. Dengan merakit sendiri komputer, kita dapat menentukan jenis komponen, kemampuan serta fasilitas dari komputer sesuai kebutuhan.Tahapan dalam perakitan komputer terdiri dari:

A. Persiapan

B. Perakitan

C. Pengujian

D. Penanganan Masalah

 

A. Persiapan

Hal yang terkait dalam persiapan meliputi:

   1. Penentuan Konfigurasi Komputer

Konfigurasi komputer berkait dengan penentuan jenis komponen dan fitur dari komputer serta bagaimana seluruh komponen dapat bekerja sebagai sebuah sistem komputer sesuai keinginan kita. Penentuan komponen dimulai dari jenis prosessor, motherboard, lalu komponen lainnya. Faktor kesesuaian atau kompatibilitas dari komponen terhadap motherboard harus diperhatikan, karena setiap jenis motherboard mendukung jenis prosessor, modul memori, port dan I/O bus yang berbeda-beda.

 

   2. Persiapan Kompunen dan perlengkapan

Perlengkapan yang disiapkan terdiri dari:

*  Komponen komputer

* Kelengkapan komponen seperti kabel, sekrup, jumper dan sebagainya

*  Buku manual dan referensi dari komponen

*  Alat bantu berupa obeng pipih dan senter

 

   3. Pengamanan

* Menggunakan gelang anti statis atau menyentuh permukaan logam pada casing sebelum memegang komponen untuk membuang muatan statis.

* Tidak menyentuh langsung komponen elektronik, konektor atau jalur rangkaian tetapi memegang pada badan logam atau plastik yang terdapat pada komponen.

 

B. Perakitan

Tahapan proses pada perakitan komputer terdiri dari:

1. Penyiapan motherboard

2. Memasang Prosessor

3. Memasang heatsink

4. Memasang Modul Memori

5. memasang Motherboard pada Casing

6. Memasang Power Supply

7. Memasang Kabel Motherboard dan Casing

8. Memasang Drive

9. Memasang card Adapter

10. Penyelesaian Akhir

 

C. Pengujian

# Hidupkan monitor lalu unit sistem. Perhatikan tampilan monitor dan suara dari speaker.

# Program FOST dari BIOS secara otomatis akan mendeteksi hardware yang terpasang dikomputer. Bila terdapat kesalahan maka tampilan monitor kosong dan speaker mengeluarkan bunyi beep secara teratur sebagai kode indikasi kesalahan. Periksa referensi kode BIOS untuk mengetahui indikasi kesalahan yang dimaksud oleh kode beep.

# Jika tidak terjadi kesalahan maka monitor menampilkan proses eksekusi dari program POST. ekan tombol interupsi BIOS sesuai petunjuk di layar untuk masuk ke program setup BIOS.

# Periksa semua hasil deteksi hardware oleh program setup BIOS. Beberapa seting mungkin harus dirubah nilainya terutama kapasitas hardisk dan boot sequence.

# Simpan perubahan seting dan keluar dari setup BIOS.

 

D. Penanganan Masalah

1. Komputer atau monitor tidak menyala, kemungkinan disebabkan oleh switch atau kabel daya belum terhubung.

2. Card adapter yang tidak terdeteksi disebabkan oleh pemasangan card belum pas ke slot

3. LED dari hardisk, floppy atau CD menyala terus disebabkan kesalahan pemasangan kabel konektor atau ada pin yang belum pas terhubung.

 

Selamat Mencoba dan Semoga Bermanfaat.

BAB V

SUMBER-SUMBER YANG DIPERLUKAN UNTUK

PENCAPAIAN KOMPETENSI

 

 

5.1        Sumber Daya Manusia

Dalam proses pencapaian kompetensi sumber yang dapat diandalkan adalah sumber daya manusia. Sumber daya manusia yang dimaksud disiini adalah orang-orang yang dapat mendukung proses pencapaian kompetensi yang dimaksud, antara lain:

  • Pembimbing

Pembimbing Anda merupakan orang yang dapat diandalkan karena beliau memiliki pengalaman. Peran Pembimbing adalah untuk :

  1. Membantu Anda untuk merencanakan proses belajar.
  2. Membimbing Anda melalui tugas-tugas pelatihan yang dijelaskan dalam tahap belajar.
  3. Membantu Anda untuk memahami konsep dan praktik baru dan untuk menjawab pertanyaan Anda mengenai proses belajar Anda.
  4. Membantu Anda untuk menentukan dan mengakses sumber tambahan lain yang Anda perlukan untuk belajar Anda.
  5. Mengorganisir kegiatan belajar kelompok jika diperlukan.
  6. Merencanakan seorang ahli dari tempat kerja untuk membantu jika diperlukan.
  • Penilai

Penilai Anda melaksanakan program pelatihan terstruktur untuk penilaian di tempat kerja. Penilai akan :

  1. Melaksanakan penilaian apabila Anda telah siap dan merencanakan proses belajar dan penilaian selanjutnya dengan Anda.
  2. Menjelaskan kepada Anda mengenai bagian yang perlu untuk diperbaiki dan merundingkan rencana pelatihan selanjutnya dengan Anda.
  3. Mencatat pencapaian / perolehan Anda.
  • Teman kerja/sesama peserta pelatihan

Teman kerja Anda/sesama peserta pelatihan juga merupakan sumber dukungan dan bantuan. Anda juga dapat mendiskusikan proses belajar dengan mereka. Pendekatan ini akan menjadi suatu yang berharga dalam membangun semangat tim dalam lingkungan belajar/kerja Anda dan dapat meningkatkan pengalaman belajar Anda.

 

5.2        Literatur

Disamping dengan belajar dengan orang-orang seperti yang disebutkan diatas, Anda tentu perlu juga terus menambah wawasan dan pengetahuan Anda dari sumber-sumber bacaan seperti buku-buku yang berkaitan dengan kompetensi yang Anda pilih, jurnal-jurnal, majalah, dan sebagainya.

Literatur dalam hal ini tentu bukan saja material berupa bacaan atau buku melainkan termasuk pula material-material lainnya yang menjadi pendukung proses pembelajaran ketika peserta pelatihan sedang menggunakan Pedoman Belajar ini. Misalnya rekaman dalam bentuk kaset, video, dan sebagainya.

Buku referensi, lembar kerja, tugas-tugas kerja juga dapat digunakan dalam proses pencapaian kompetensi. Peserta boleh mencari dan menggunakan sumber-sumber alternatif lain yang lebih baik atau sebagai pendukung tambahan atau jika ternyata sumber-sumber yang direkomendasikan dalam pedoman belajar ini tidak tersedia/tidak ada.

Untuk referensi mengenai materi-materi yang dapat digunakan, Anda dapat melihat dari Daftar Pustaka yang terlampir dihalaman terakhir modul ini.

 

 

 

 

 

 

5.3 DAFTAR PERALATAN DAN BAHAN SEPERTI CONTOH DIBAWAH INI:

  1. Judul/Nama Pelatihan        :    Mengidentifikasi perangkat penyusun komputer
  2. Kode Program Pelatihan    :    TIK.CS01.005.01

 

NO.

UNIT

KOMPE–TENSI

KODE UNIT

DAFTAR PERALATAN

DAFTAR BAHAN

KETE-RANGAN

Mempersiapkan identi-fikasi pe-rangkat penyusun komputer komponen

TIK.CS01.005.01

-    Perangkat penyusun komputer berupa 1 unit PC (Personal Computer) dengan CD Drive dan Floppy Disk, mouse dan keyboard -    Buku manual atau buku informasi

-    Peralatan tulis

 
Mengidentifikasi perang-kat penyu-sun kompu-ter

TIK.CS01.005.01

-    Perangkat penyusun komputer berupa 1 unit PC (Personal Computer) dengan CD Drive dan Floppy Disk, mouse dan keyboard -    Buku manual atau buku informasi

-    Peralatan tulis

-    Daftar identifikasi perangkat penyusun komputer

 
Memeriksa hasil iden-tifikasi pe-rangkat pe-nyusun komputer

TIK.CS01.005.01

-    Perangkat penyusun komputer berupa 1 unit PC (Personal Computer) dengan CD Drive dan Floppy Disk, mouse dan keyboard -    Buku manual atau buku informasi

-    Peralatan tulis

-    Daftar identifikasi perangkat penyusun komputer

 

 

 

 

 

DAFTAR PUSTAKA

 

Testimoni

artikel lainnya Mengindentifikasi Perangkat Penyusun Komputer TIK.CS01.005.01



bebas bayar, pembayaran mudah dan cepat, transaksi online, pembayaran tagihan dan tiket, transfer dana online

bebas bayar, pembayaran mudah dan cepat, transaksi online, pembayaran tagihan dan tiket, transfer dana online
Wednesday 6 August 2014 | blog

BAB I PROYEK PENGEMBANGAN PERANGKAT LUNAK CV. MEDIA LOKAL Latar Belakang Multimedia pembelajaran interaktif berbasis komputer…

Monday 6 April 2015 | blog

  MATERI PELATIHAN BERBASIS KOMPETENSI SEKTOR TELEMATIKA SUB SEKTOR OPERATOR KOMPUTER       MENGOPERASIKAN SISTEM…

Wednesday 31 October 2012 | blog

NO NAMA WEBSITE URL PAGE RANK PREMIUM 1 forumiklan.com http://www.forumiklan.com 2 detik.in http://www.detik.in 3 prambananpromo.com http://prambananpromo.com…

Friday 20 March 2015 | blog

  MATERI PELATIHAN BERBASIS KOMPETENSI SEKTOR TELEMATIKA SUB SEKTOR MULTIMEDIA         MEMBUAT STORYBOARD…