Advertisement
loading...

Perguruan tinggi sebagai suatu lembaga pendidikan formal dimana para mahasiswa mencoba memperoleh ilmu dan mengimplementasikannya dalam kehidupan nyata. Mahasiswa dalam mengikuti proses pembelajaran yang disampaikan oleh dosen tentunya juga ingin mendapatkan suatu ilmu yang bermanfaat dan juga hasil perkuliahan tanpa mengalami kesulitan. Mahasiswa Pogram Studi Pendidikan Akuntansi Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Universitas Muhammadiyah Surakarta memiliki kewajiban menempuh mata kuliah Akuntansi Manajemen dimana bobot mata kuliah itu terdiri dari tiga sks dan umumnya ditempuh pada saat semester lima berlangsung.

Mahasiswa yang menempuh mata kuliah Akuntansi Manajemen setelah mengikuti proses pembelajaran dengan dosen selama satu semester juga diwajibkan mengikuti ujian semester Akuntansi Manajemen. Soal ujian semester yang harus diselesaikan mahasiswa harus dijawab dengan tepat dan sesuai agar mahasiswa mendapatkan nilai ujian semester yang memuaskan. Materi Akuntansi Manajemen yang begitu banyak harus dikuasai mahasiswa ketika mempersiapkan materi untuk ujian semester. Kenyatannya mahasiswa yang memperlihatkan perilaku yang kurang tepat dalam mengerjakan soal ujian semester dikarenakan mempunyai tindakan–tindakan yang salah dalam belajar. Fenomena ini tidak bisa dipungkiri oleh mahasiswa yang dalam kenyataannya tidak semudah sebagaimana yang dikatakan masyarakat cerdas, para ahli, ataupun orang yang sudah berpengalaman, akan tetapi dalam pelaksanaannya mahasiswa juga mempunyai kesulitan dalam belajar khususnya kesulitan dalam mempersiapkan dan mengerjakan soal ujian semester.

“Kesulitan belajar yaitu keadaan dimana peserta didik tidak dapat belajar sebagaimana mestinya”seperti yang dikemukakan oleh Ahmadi dan Supriyono (2008:77). Keadaan masing–masing individu dalam kesulitan belajar tidaklah sama. Kasus peserta didik yang mengalami kesulitan belajar tidak dapat diatasi sendiri oleh peserta didik secara maksimal, oleh karena itu perlu adanya pihak lain yang mengatasi peserta didik dalam mengatasi kesulitan belajarnya. Kesulitan yang dialami mahasiswa dalam mengerjakan soal ujian semester Akuntansi Manajemen bisa terjadi karena konsep dan hafalan materi yang begitu banyak tersebut tidak dikuasai mahasiswa secara maksimal. Mahasiswa yang sudah berusaha belajar dengan keras menjelang ujian masih juga mendapati kesulitan dalam mengerjakannya. Hal ini menjadi hambatan bagi mahasiswa dalam mengerjakan soal ujian semester dengan materi yang begitu banyak . Mahasiswa yang sama sekali tidak memahami konsep materi Akuntansi Manajemen tidak dapat lagi bertanya kepada dosen atau siapapun karena sedang melaksanakan ujian.
Kesulitan mengerjakan soal ujian Akuntansi Manajemen merupakan salah satu komponen kesulitan belajar mahasiswa, dimana aspek kognitif atau kemampuan kognitif sangat mempengaruhi terjadinya kesulitan belajar. Aspek kognitif merupakan kemampuan dalam bidang pengetahuan, kecapakan, serta kemahiran yang dimiliki mahasiswa. Aspek kognitif adalah segala sesuatu yang berhubungan dengan kemampuan pengetahuan dalam proses pembelajaran, mengikuti perkuliahan serta mengerjakan soal ujian semester.
Selain aspek kognitif, motivasi mahasiswa juga menjadi faktor penunjang adanya kesulitan belajar mahasiswa dalam mengerjakan soal ujian. “Motivasi merupakan perubahan energi di dalam pribadi seseorang yang ditandai dengan afektif atau perasaan dan reaksi untuk mencapai tujuan”seperti yang dikemukakan oleh Donald dalam Hamalik (2003: 106). Dari pengertian tersebut dapat diketahui bahwa tujuan mahasiswa dalam mengerjakan soal ujian adalah ingin memperoleh nilai yang memuaskan dan dapat mengatasi kesulitan–kesulitan yang timbul pada saat proses perkuliahan, belajar mempersiapkan ujian, dan pada saat ujian berlangsung.

Testimoni

Filed under : blog, tags: